Saturday, June 03, 2006

Perjalanan Yang Aneh: Part I

“Perjalanan Yang Aneh”, begitulah liburan cuti bersama / long wiken kemarin jika dikomentari ala Extravaganza. Sungguh perjalanan ke Bandung yang paling aneh…

Waktu kuliah, aku sering melakukan perjalanan-perjalanan aneh bareng temen-temen PSM, tapi tentu saja gak ke Bandung… Kenapa aneh? Gak tauk juga… pokoknya rasanya unik, mungkin ekivalen dengan liburan pertamaku bersama anak-anak PSM. Karena ini juga liburan pertamaku (yang rame-rame) bersama anak-anak BPS TI.

Semuanya berawal mula dari ide liburan bersama ibu-ibu BPS TI ke Bunaken. Tapi… apa boleh buat, Bunaken ternyata gak kesampean karena berbagai alasan, jadi sebagai penggantinya kita memutuskan untuk pergi ke Bandung saja, sama-sama depannya huruf B kan?

Setelah berbagai perdebatan, pencarian tiket, survey hotel, akhirnya tiba juga tanggal 25 Mei yang ditunggu-tunggu. Demi liburan ini, hari Selasa-Rabu aku ngejar kerjaan di SAP sembari mules-mules mringis... [hehe... wong lagi pengen cepet-cepet, malah pas gak bisa konsen kerja]... alhasil laporannya gak kelar hari Rabu sore. Terpaksa deh, nyetor laporan ke bapak PIC data hari Kamis pagi di Aston. Kebetulan si Irva nginep di situ juga, jadi sekalian deh pulang ke rumah bareng sama Irva.

Jam 12 lebih, waktu lagi makan siang, Bi datang. Ternyata sama mama-papanya... yang sekalian mau ketemu sama bapak-ibu. Hehe... jadi mirip sama pertemuan POMG jaman SD-SMP-SMA dulu.

Nah, setelah selesai persiapan upload barang ke dalam mobil, jam 2 lebih aku, Bi, dan Irva berangkat dari rumah naik Avanza. Tujuan pertama adalah airport Soekarno-Hatta.

Hari itu panas sekali, bajuku sampe teles-kebes, tapi untungnya gak pake acara macet, jadi kita sampe lumayan tepat waktu. Ketika Sapi mendarat, kita udah ada di deket gapura masuk kompleks airport.

Abis ngangkut Sapi (hihihi... emangnya truk ternak), kita cari makan. Kita parkir di terminal F. Ceritanya mau nyari cafe Oh La La yang menurut aku ada di terminal F, tapi entahlah... setelah dicari-cari gak ketemu. Atas bujukan Bi, akhirnya kita malah masuk ke KFC!!! Weekkss...

Sambil makan KFC, sambil nunggu SMS si Dedy, sambil nyusun rencana... mau ke FO mana aja kite selama di Bandung. Kira-kira jam ½ 5, akhirnya datang juga SMS yang ditunggu-tunggu. Nah... artinya si Dedy dah nyampe. Kita buru-buru ke toilet dulu. Oya, aku kan suka jijay sama toilet di airport Jakarta. Abisnya kebersihannya gak sesuai dengan citra airportnya. Tapi... ternyata gak semua toilet di airport jijay-bajay-capcay-fuyunghay. Ada toilet-toilet yang jarang dikunjungi, karena posisinya yang agak kurang diperhatikan oleh pengunjung. Selain lebih bersih, juga gak terlalu ngantre. Dimanakah posisi toilet tersebut? Hehehe... rahasia dong...

Setelah ambil si Dedy, kita langsung cabs ke Bandung. Lewat tol Bandara, tol dalam kota, terus masuk tol Cikampek, kemudian lanjut Cipularang. Nyampe di Bandung sekitar jam 7, kita lewat ke jalan layang Pasopati, terus belok di Jl. Taman Sari, ketemu gundukan sampah yang di depan Bonbin, sampe makan badan jalan tuh gundukan. Hiiyy... pasti bau banget tuh, kasian orang-orang yang tinggal di Taman Hewan dan sekitarnya.

Check-in dulu di Puspa Kencana. Jujur aja, aku agak speechless liat kamar yang twin bed. Kok cat-nya agak-agak terkelupas-kelupas gitu ya? Hmm... ya sudah... nanti kalo semalam nginep terus pada protes, besok cari yang lain saja kali ya.

Abis check-in, kita menuju ke Warung Lela. Tempat makan andalan sejak jaman dulu. Drivernya ganti kali ini si Dedy. [buat Dedy:] Sebelumnya maaf ya Ded... karena Dedy pernah bilang kalo gak biasa nyetir mobil tinggi, aku sebenernya agak-agak was-was juga waktu Dedy pertama pegang si Avanza. Tapi sebenernya gak apa-apa ketika sudah biasa. Oya, Dedy sebenernya stress kan? Heheh... hayo ngaku.

Makanya, karena was-was, akhirnya gak 100% konsentrasi sama jalanan, sehingga dengan pedenya aku melewatkan jalan Rancakendal dan membuat kita tersesat!! Woalah... coba ya... sungguh memalukan... Tersesat mencari Warung Lela... Misalkan orang yang belum pernah sih bisa dimaafkan, tapi aku kan baru beberapa minggu lalu pergi ke situ. Kalo sampe gak ketemu jalan Rancakendal yang benar, aku udah siap ditimpukin tuch... hik-hik-hik...

Untungnya jalan Rancakendal yang dicari-cari gak lama kemudian ketemu, lengkap dengan turunan-tanjakan-belokannya yang tricky dan bisa buat maen dufan-dufanan (kalo nekat, tentu saja...). Hehe... jadi aman deh... gak jadi ditimpukin sama orang-orang kelaparan...

Warung Lela lagi gak terlalu penuh... gak perlu pake ngantre segala. Kita dapet tempat duduk di ”centre of attention”, abisnya tepat di bawah lampu yang paling terang di ruangan itu. Oya, aku baru sekali itu tuh makan di ruangan extra yang ada di sebrang jalan. Biasanya selalu kebagian tempat di rumah utama.

Yang laen pada mesen Mie Ayam Jamur Special, sesuai rekomendasiku. Aku sendiri mesen Yamien Manis Special. Soale dari tadi siang rasanya udah makan melulu. Tadi siang pizza, terus sore ayam KFC, jadi kalo mesti makan mie ayam jamur yang porsinya segambreng itu, hiihii... ogah ah... Lagian seingetku sih... dari dulu tuh, kalo ke Lela aku selalu mesen Mie Ayam Jamur. Heheh... jadi kali ini mau coba yang lain.

Dari Lela, kita balik ke Puspa Kencana. Aku terus lanjut ke rumah. Pengen sih tidur bareng di hotel, kan ada temennya, bisa ngobrol2 dulu, tapi sudah sampai sini, masa’ gak tidur di rumah Mbah. Duh, tapi kamarku itu lagi error sirkulasi udaranya. Jadi kerasa sumuk di dalam kamar, padahal di luar dingin. Aneh sekali...

Gara-gara sumuk itu, aku jadi cepet bangun paginya. Jam 4 pagi sudah klotak-klotek di kamar mandi. Padahal di luar dingin. Mbok Ti sampe bingung. Tumben-tumbenan gak pake kesiangan...

Jam 6 aku sudah nongol di Puspa Kencana. Tujuan pertama hari ini adalah Stasiun KA. Irva harus balik lagi ke Jakarta, kerjaan SAP dia belum selesai. Rencana balik ke Bandung malam nanti. Sampai di stasiun jam 6.30 kurang2 dikit, 5 menit lagi KA Argo Gede berangkat. Langsung beli tiket, terus lari ke kereta. Ayo... run Irva... rruuunnn... titi dj, dedi dores, dan tora sudiro ya...

Abis itu kita mencari Mang Oyo, maksudnya Bubur Ayam Mang Oyo. Dengan pedenya aku mengarahkan kita ke Dipati Ukur (pake acara salah belok lagi ke arah Gasibu…). Tapi akhirnya ketemu juga tempat yang kumaksud. Di Jl. H. Wasjid itu. Yang aku ingat, tahun 1999 aku pernah ke situ bareng Rama dan Bie. Dah gitu pernah juga bareng mas Imam, mas Fu, dan mas Nenangs. Tapi… hari ini, kemana perginya tenda si Mang Oyo?

Karena penasaran, aku telpon mas Imam. Mas Imam bilang: “Di jl. H. Wasjid...“. Tepat di tempat kita lagi berenti itu. Wuaa... jadi harus cari plan B dunk. Dedy mengusulkan serabi Enhaii. Jadi kita pun meluncur ke Setiabudi. Sampe di Gerlong, lha... ternyata belum buka. Yah... jadi beralih ke plan C: nasi timbel Istiqomah. Kita pun meluncur ke Jl. Riau. Sampe di Istiqomah, nasi timbelnya belum buka juga. Kali ini aku gak berniat bikin plan D, udah keburu ilang lapernya.... Jadi kita memutuskan untuk kembali ke atas dan makan dimana aja yang kita lewatin.

Nah...nah... ternyata... waktu melintas di depan ”food court” yang di sebelahnya Edward Forrer Dago, ada tulisan ”Bubur Ayam Anugerah, Mang H. Oyo”. Itu dia!!! Mang Oyo!! Akhirnya kita mampir. Tapi ternyata meskipun mesennya dah pake nomor, pake acara lama segala... dan menurut aku sih, gak seenak yang dulu. Duh, padahal usaha nyarinya sampe pegel tuh.

Abis sarapan, kita balik ke hotel dulu. Aku balik ke rumah, cuci-cuci dan menyelesaikan ritual pagi. Jam 10 baru dijemput lagi. Tujuan pertama adalah outlet di sekitar Dago. Masuk ke Grande, Jetset, dan Donatello. Ternyata lagi gak ada yang menarik. Yang dicari gak ada.

Menjelang jam jumatan, Dedy ngajakin makan batagor di Lomie Imam Bonjol, langsung disambut gembira oleh Bi dan Sapi. Kita pun berjalan kaki ke Lomie itu. Abis makan batagor, terus kita ke Lavie, toko pakaian bayi yang ada di Jl. Imam Bonjol, sementara itu Dedy jumatan.

Selain beli kado buat rekan-rekan kita yang baru punya momongan, ternyata aku menemukan ada guling kecil yang ukurannya kira-kira sebesar si Sosis, tapi sarungnya bergambar Tawon, jadi namanya si Tawon. Cocok banget... buat ganjel geger...

Dari Lavie, kemana lagi kita? Karena tidak ada yang mengajukan ide yang lebih baik dari ”pergi ke Istana Plaza”, jadi kita manut aja sama idenya Dedy itu, yang ternyata mengandung udang di balik bakwan....eh salah... di Bandung gak ada bakwan, adanya bala-bala, jadi: idenya Dedy mengandung udang di balik bala-bala.

Di IP (Istana Plaza), kita terpisah jadi 2 rombongan, karena waktu kita lagi liat-liat counternya Sony, Bi dan Sapi pamit ke toilet. Habis itu gak ketemu kita lagi. Rasanya aku muter-muter banget di IP. Dari mulai ke Disc Tarra, ngeliat Snoopy gede, terus ke Rimo (untuk mencari udang di dalam bala-balanya si Dedy), terus ke The Executive, nemu baju putih polos, terus ke Sport Station dan Adidas, terus ke BreadTalk (karena belinya hanya 1 dan ngantrenya panjang, jadi gak jadi beli hihihi... rotinya dibalikin lagi...), ke J.Co (wah... ini penasaran sejak lama, mumpung ngantrinya gak terlalu heboh, langsung ikut ngantre), balik ke Rimo lagi, karena aku masih penasaran sama sesuatu, abis itu ke Rotiboy.

Masa’ ya... hari itu aku 2 kali ngebunyiin alarm maling (yang dipasang di depan toko itu loh). Sebenernya aku gak tauk, siapa yang ngebunyiin: aku atau Dedy. Yang pertama di Disc Tarra, pas kita melangkah masuk, alarmnya bunyi. Karena kita dari arah luar, mas-masnya senyum2 aja, dia bilang: Palingan HP-nya yang bikin bunyi.

Yang kedua, di Adidas, karena bunyinya pas kita melangkah keluar, jadi agak-agak diperiksa sama mbaknya dulu. Aku sampe oper-operan belanjaan dan tas melewati alarm maling itu sama si Dedy... buat ngetest barang yang mana yang bikin alarmnya bunyi. Duh, jadi malu...

Oya, ada yang aneh sama Disc Tarra. Kenapa ya, kok hari itu mas-mas yang jaga toko di Disc Tarra jadi mirip mbak-mbak yang jaga di Giordano? Begitu masuk ke Disc Tarra, si mas-mas itu gak berhenti membuntuti kita loh… sampe aku gak berani megang-megang CD-CD yang dipajang, takut dia memberikan penjelasan panjang lebar yang gak penting. Malahan yang di Giordano hari itu gak begitu nggragas…

Setelah beli Rotiboy, kita ngeliat Sapi dan Bi dari jauh. Woooeee... guyss... kemane ajee kalian... oh reuni yang mengharukan... (naon...). Abis itu kita ke Hero. Beli Green Tea kesukaan si Dedy. Aku juga heran, kenapa orang-orang seneng sama Green Tea. Ndoro juga doyanannya green tea. Kalo aku seneng baunya aja, kalo tastenya sih menurut aku sama aja kayak teh-teh lain...

Dari IP... kemana lagi ya? Oya, pulang ke hotel. Sore ini aku gak pulang ke rumah. Cuma mampir ngedrop donat J.Co aja dan naroh sendal jepit item buat Ndulo. Abis itu kita berburu Hobbycraft di Setiabudi. Sayangnya si Sapi gak tauk alamat pastinya si Hobbycraft. Sampe nelpon ke adiknya segala, tapi tidak membawa hasil. Sampe di terminal Ledeng, gak ketemu juga, akhirnya kita muter di pom bensin yang sama dengan tempat kita muter pas kecele nyariin serabi Enhaii. Hihihi... yang jaga pom bensin sebel kali ya... ini mobil Avanza udah 2 kali ke sini tapi gak beli-beli...

Jalan turun dari arah Lembang sampe ke terminal Ledeng macet banget (seperti biasanya). Jadilah kita terjebak kemacetan. Dan Hobbycraftnya gak kunjung ditemukan. Sampe kemudian aku ngusulin berhenti di Supermarket Setiabudi. Entah dapat wangsit darimana, aku menduga kalo Hobbycraft ada di situ.

Ternyata wangsitnya BENAR!! Si Sapi seneng banget. Kita langsung nyerbu ke sana. Tapi terus aku lebih tertarik sama bunga-bungaan yang ada di dekat Hobbycraft. Soale lagi nyari bunga kain yang pas buat pojokan ruang TV di rumah. Karena Sapi lama, terus aku dan Dedy roaming around ke tempat lain. Ada QB juga ternyata... tapi untungnya gak ada buku The Hips. Hihihihi...

Dari Supermarket Setiabudi, kita memutuskan cari makan. Berhubung seharian belum makan nasi, kita mau makan Sundanese Food aja. Jadi aku bawa mereka ke Ma’ Uneh. Ma’ Uneh ini cukup unik, kalo siang dia gayanya seperti Dapur Sunda, sedangkan kalo malem lebih mirip Sari Wangi atau Ayam Goreng Fatmawati.

Mayan lama juga tuh nongkrong di Ma’ Uneh, nunggu jam 10, jadwalnya si Irva nyampe Bandung. Baru jam ½ 10 kita meninggalkan Ma’ Uneh... sampe di stasiun... langsung memasang posisi uwenak. Aku, Sapi, dan Bi duduk bertiga di 1 kursi, terus di kursi sebelah ada om-om tidur dengan nyamannya.

Hmm... aku kok deja vu ya dengan suasananya. Suasana seperti ini pernah terjadi sebelumnya, di tempat yang sama... tapi dengan teman-teman yang berbeda. Waktunya juga beda, waktu dulu jam 4 pagi, sekarang jam 10 malam. Kalo dulu mataku 5 watt karena baru bangun tidur, sekarang 5 watt karena sudah ngantuk. Terus dulu aku mau pergi ke Jakarta, sekarang mau jemput teman dari Jakarta. Tapi gaya rombonganku sama: keleleran di kursi stasiun, sambil ngomongin hal-hal gak penting, dan menikmati sepinya stasiun. Entah kenapa, rasanya nyaman dan damai...

Oya... Karena dari tadi belum menggunakan kamera sama sekali, jadi kita mulai jeprat-jepret sedikit. Ini hasilnya... Huehehehehehe.... Hmm... biarpun mataku udah 5 watt, tapi tetep on action dunk... Kalo yang di sebelah? Hihihi... Itu om-om tidur yang kita temukan di stasiun.







Tak lama Irv
a pun touch down (begitu katanya di dalam SMS: ”Keretaku mau touch down...”). Tapi sampe Irva sudah di depan kita pun, kita gak beranjak... sudah lengket sama kursinya... males berdiri... hehehe... tapi tentu saja kita harus pulang.

Esok harinya, aku terbangun kesiangan. Itupun aku terbangun karena kepanasan kena cahaya matahari dan karena bunyi SMS dari Inu. Hmm? Sabtu long wiken gini kok si Inu nanyain internet dan email?

Waktu masih kucek-kucek mata mencerna SMS-nya Inu yang aneh, orang-orang di rumah bilang ada gempa di Yogya. Dari Solo sudah ada kabar dan semua selamat. Tapi... makin lama di TV kok sepertinya di Yogya keadaannya parah sekali. Ternyata korbannya banyak sekali, kebanyakan karena tertimpa rumah yang roboh. Turut berduka cita... untuk sodara-sodara kita yang ada di Yogya.
Sedangkan untuk semuanya, harus banyak berdoa agar selalu dalam lindungan-Nya.

To be continued...

1 comment:

Snooret said...

Kyok, CD snoopy yang dibelyi ji QB ga ji culis syih?? Snyurec syebel jeh....