Wednesday, June 07, 2006

Aku dan...

Aku dan Bajaj
Kemaren aku nemenin Ndulo pulang, agak unik juga sih perjalanannya. Dari kantor naik P20 sampe UGM, ngambil sesuatu dulu. Habis itu nongkrong bentar di Bengawan Solo depan kampus. Dari Menteng Huis (Bengawan Solo), niatnya mau ke ATM Mandiri yang di sebelah Alia Cikini, jadi jalan kaki dari Menteng Huis. Tapi setengah jalan, aku jadi males, soalnya udah mau maghrib (apa hubungannya ya?). Akhirnya gak jadi ke Mandiri, dan meneruskan perjalanan kaki sampe ke KFC Cikini. Di KFC, beli kentang buat Ndulo, tadinya sih mau nungguin Ndulo di situ… tapi kok kayaknya bakalan lama ya?

Akhirnya… aku memutuskan untuk naik bajaj ke FKUI. Awalnya agak males juga, karena aku tauk Jl.Diponegoro (di depannya RSCM) pasti macet banget. Apa enaknya ya naik bajaj terus kena macet. Tapi ya sudah… daripada kelamaan nunggu di KFC…

Aku pun menyetop bajaj. Bingung juga, berapa ya harga yang pantas. SMS-ku ke Bajaj Estimator gak dibalas-balas sih… Oya, terus nawar bajaj itu merupakan hal yang susah menurutku, karena kita sulit untuk mendengar apa yang dibilang abang supir bajaj-nya, ketutupan suara bajaj-nya. Kira-kira percakapannya seperti ini:

Gita (G) : Ke UI Salemba pak…
Abang Bajaj (AB) : Boleh…

Bajaj (B) : WEREWEREWEREWEREWER…..

G : Berapa?

AB : ....Tu… bu…

B : WEREWEREWEREWEREWER…..
G : APA? TUJU RIBU? (sambil membentuk jari-jari tangan menjadi angka 7)
AB : (mengangguk-angguk)

B : WEREWEREWEREWEREWER…..

G (waduh... ditawar berapa ya… gak tauk harga neh... sebenernya 7 rebu juga oke seh... tapi masa’ gak ditawar... akhirnya...) : LIMA RIBU? (sambil membentuk jari tangan menjadi angka 5)

AB : ....nam...

B : WEREWEREWEREWEREWER…..

G (duh, ngomong apa sih, maksudnya 6 rebu kali yaa... mudah2an bener deh... ntar siapin uang 6 rebu aja, kalo dia protes, baru ditambahin...) : YA UDAH DEH...

B : WEREWEREWEREWEREWEREWEREWEREWEREWER..... NGGOOOEENGG..

Biarpun macet, tapi untung sampe dengan selamat... aku kadang-kadang takjub, abis abang bajaj itu kalo nyetir bajaj kakinya bisa sambil naik. Kok kalo supir metromini gak bisa ya? (duh, pertanyaan aneh...)


Dalam perjalanan pulang ke rumah, aku ditanya: berapa naik bajaj dari KFC ke UI. Aku bilang 6 rebu. Ndulo bilang harusnya 5 rebu. Yaa... habis Bajaj Estimatornya tidak menjawab SMS sih...


Iya, kalo di Bandung aku ada Konsultan Angkot (= Ndoro), kalo bajaj ada Bajaj Estimator (= Ndulo). Namanya Bajaj Estimator, bukan Bajaj Calculator, karena hanya bisa memprediksi, masih ada kemungkinan salah. Misalnya gini: Berapa sih biayanya naik bajaj dari UI ke Atrium? Jawabnya: 6000-7000 deh... tuh kan... gak pasti, 6000 atau 7000, atau malah 6500.... terus kalo nawarnya kurang gigih, bisa-bisa malah kena 8000.


Dulu waktu masih ngantor di Sekuriti, aku sering jalan-jalan naik bajaj bareng Bi. Suatu hari pernah kita mau makan siang di Sarinah, terus di tengah jalan ketemu Bolu, akhirnya naik bajaj bertiga. Jadinya sempit banget kan... dan ternyata bajaj yang kita tumpangi itu adalah bajaj nekat. Di jl.Kebon Sirih dia jalan berlawanan arah (jl.Kebon Sirih kan searah), di atas trotoar pula, bareng para pejalan kaki.
Gile deh... kita bertiga hanya bisa liat-liatan antara bingung, pengen ketawa, takut. Coba di dufan ada wahana Simulator Bajaj Nekat. Kayaknya seru juga... gronjalan di atas trotoar, terus zigzag menghindari para pejalan kaki dan mobil dari arah berlawanan, belum lagi getarannya. Hohohoho...

Aku dan Alarm Anti Maling, Juga Detektor Logam
Waktu ke Bandung, aku ngebunyiin alarm maling sampe 2 kali di IP. Nah, itu tuh sebenernya bukan kejadian pertama. Sejak dulu, aku sering banget ngebunyiin alarm maling semacam itu.

Yang aku inget, kejadian pertama adalah di Borders. Kalo ini sih kesalahan kasir yang gak men-disable tag yang ada di buku yang aku beli. Waktu aku lewat dan berbunyi, si mas-mas kasirnya langsung ngambil belanjaanku, tanpa berkata apa-apa ngecheckin satu-persatu buku yang ada di dalamnya, dan ternyata emang bener, ada satu buku yang masih aktif tag anti malingnya. Dari reaksi mas-masnya, kayaknya hal seperti itu sudah sering terjadi... wah gimana ini... kan keburu malu diliatin orang....

Udah gitu, pernah lagi di QB Plaza Senayan. Kalo ini lucu... alarm maling itu berbunyi waktu aku melintas MASUK ke dalam toko. Aku dan satpamnya langsung liat-liatan, bingung. Kok bisa, baru masuk udah bunyi... Waktu mereka buka tasku, ternyata di dalamnya ada buku yang aku beli di QB juga, yang memang belum di-disable-kan tagnya. Karena aku belinya diskon 50% di pameran buku Istora Senayan.

Kalo yang bikin rada sebel adalah di M-Studio Atrium. Aku beli CD buat kado temen. Nah, pas keluar dari toko, berbunyilah itu alarm maling, ternyata masih ada tag anti maling tertinggal di dalam CD yang aku beli. Akhirnya CD itu ditelanjangi abis, hehe... maksudnya segel plastiknya dibuang. Yaahh... gimana sih, padahal kan aku mau kasih ke orang. Lebih enak kalo ngasih yang masih tersegel kan... apalagi yang ini kotaknya dari karton, bukan kotak plastik.

Kalo yang lebih dari sekali adalah di Duta Suara Sabang. Makanya sekarang kalo abis belanja di situ, pas keluar aku sudah siap-siap... biar gak kaget kalo alarmnya bunyi.

Oya, wiken kemaren, aku ngebunyiin lagi di Kinokuniya PIM!! Karena aku pake tas yang sama dengan yang aku bawa ke IP, jadi pasti ada sesuatu di dalam tasku yang bikin bunyi alarm-alarm itu.

Sebenernya sih, jauh sebelum kejadian Borders, aku pernah ngebunyiin detektor logam, waktu masih SMP. Jaman dulu kan orang belum banyak bawa HP, jadi jarang banget yang bunyi kalo lewat detektor logam di airport. Dah gitu, si detektor logam ini bunyinya kenceng banget... gak kayak detektor logam di Soekarno Hatta yang hanya bunyi : NUT....

Setelah memasukkan jinjingan ke X-Ray, aku dengan pedenya melangkah lewat detektor logam. KKKKRRRRRIIIINNGGGG....!!! Bukannya memasang tampang malu atau kaget, dengan tampang bloon aku malah ngeliatin tante-tante satpam yang mulai mendekati aku. Ternyata aku ngantongin kamera di dalam jaket. Ooo... katanya film yang ada di dalam kamera itu yang bikin bunyi.... huehehehe... maklumlah ndeso...

Tentang detektor logam lagi, ada cerita bareng anak-anak PSM, waktu mau nyanyi di Kedutaan Jerman. Karena kita berangkat pagi banget dari Bandung, pas nyampe di Kedutaan Jerman (Bunderan HI) pada kebelet pipis semua. Padahal untuk masuk ke Kedutaan, kita mesti ngantre satu-satu diperiksa pake detektor logam portable. Huehehehe... yang pada kebelet banget, jadi pada panik... Jadi rame banget suasananya. Dah gitu, si Geget kalo gak salah, barang-barangnya sudah dilucuti semua, tapi tetep aja detektornya bunyi, ternyata... ada kunci kostnya keselip di dalam kantong jeans-nya.

Kalo detektor logam yang aneh adalah detektor logam di gedung Trans TV, waktu aku kerja di sana. Perasaan... detektor logam itu meskipun kita gak bawa apa-apa, tetep aja bunyi. Gak pernah gak bunyi... jadi sebenernya dia itu detektor logam, atau detektor kain ya? Meskipun kita gak bawa apa-apa, kita pasti pake baju kan? Nah... belum ada yang coba tuh, kalo gak pake baju... bunyi gak ya?

2 comments:

Spedaman said...

wahduh pengalamannya byk bgt yah sama metal detektor:P
kekeke...

anggi said...

Bajaj estimator memberi comment: coba ya kalo tiap kali naik bajaj mesti ditawar. Kalo ga, rasanya kurang puas. he....he Kalo pas dapet sopir yang tua, biasanya suka dikasih lebih murah. he....he
Btw, kata dosenku, ada yang melakukan penelitian terhadap para sopir bajaj. Dalam jangka waktu tertentu, mereka memang akan menderita ketulian untuk desibel suara tertentu. Kasian juga ya?