Wednesday, April 26, 2006

Long Weekend I & III : Kuliner Bandung

Rasanya aku sudah sering membahas tentang makanan di Bandung, tapi emang wisata kuliner di kota ini gak ada matinye...

Kunjungan pas libur 4 hari (31 Maret-1 April), aku emang niat makan batagor. Jadi aku beli batagor Pasar Simpang, yang surprisingly jadi jauh lebih empuk dibandingkan biasanya... dengan mudahnya bisa dipotong pake sendok (gak perlu pisau!), bahkan setelah batagor itu nginep semalam dan dipanasin lagi paginya.


Selain itu pergi ke Potluck (lagi), nah... kali ini minum Iced Chocolate. Iced Chocolate-nya lebih enak daripada Oh La La, karena gak ngeres kayak Iced Chocolate-nya Oh La La. Jadi Iced Choco-nya Oh La La itu dikasih butiran-butiran coklat, yang sejujurnya sih agak mengganggu, meskipun cairan coklatnya sendiri sebenernya enak.

Selain Iced Choco, makan apple pie yang guedeee banget. Menurut perkiraan, bakalan gak abis nih… tapi… karena lama banget nunggu temennya Ndulo gak datang-datang, abis juga tuh apple pie, meskipun kismisnya gak ikutan dimakan.

Dari Potluck, kita ke Dago Atas untuk makan malam (masih jam 6 padahal). Kita sebuah cafe di Bukit Dago, namanya cafe Congo kalo gak salah. Café ini agak aneh… abisnya berbeda dengan sodara-sodaranya yang berada di sekitar situ, café ini gak masang papan penunjuk arah sama sekali. Padahal jalannya cukup mblusuk-mblusuk loh… Kalo ngeliat gang masuknya, gak bakalan nyangka deh kalo di dalamnya ada café. Makanannya sih standar café, enak, harganya cukup terjangkau untuk kantong mahasiswa (ini menurut pengakuan yang masih mahasiswa loh). Di tengah cafe ada lapangan besar yang penuh dengan lampu-lampu... hmm... kayaknya seru juga kalo lapangan itu jadi dance floor di open air.

Malamnya, setelah datang ke M-Nite, kita ke Café Milan di Jl. Pelajar Pejuang. Hmm... udah bertahun-tahun aku tinggal di Bandung, sampe udah pindah ke Jakarta lagi, baru kali itu aku masuk ke cafe Milan. Konon kabarnya sih es krimnya enak (ternyata EMANG IYA!!..hihihihi...). Pizza-nya juga keliatannya enak (sori gak makan, udah kenyang seeehhh...).

Minggu kemarin (14-15 April) aku ke Bandung lagi. Kunjungan kuliner pertama ke... Warung Lela..!! Untungnya setelah sekian lama gak ke sana, aku masih ingat jalannya yang agak banyak belok-belok dan naik-turun itu. Sampe di sana... uh-oh.. pennnuuuuhhh baaaannnggeeeettttt.... dapet parkir aja lumayan jauh, terus masih mesti ngantre lagi buat dapet tempat duduk. Tapi ngantrenya sudah dikoordinir sama korlapnya sih. Kita nunggu kira-kira 15 menitan. Aku pesan Mie Ayam Jamur, yang lain pesan Yamien. Untungnya yang lain bilang makanannya enak dan lain daripada yang lain, jadi gak rugi lah pake acara naik mobil jauh mblusuk-mblusuk dan ngantre.

Besoknya nyari lotek. Setelah konsultasi sama Imam dan NDC, akhirnya diputuskan untuk mencari lotek pasar Cihapit. Menurutku sih leb
ih enak daripada lotek di jus ember (Ciumbeleuit 49), tapi kata bapak gak seperti ekspektasi.

Habis dari lotek, terus beli Cinnamon Roll di Jl. Flores. Duh enak deh... rotinya lembut, terus kayumanisnya pun kerasa banget. Tadinya hanya beli sekotak. Terus ketika balik ke mobil, nyobain sedikit, ternyata enak, akhirnya beli 2 kotak lagi. Sekotak isi 6 itu harganya 12 rebu rupiah. Lumayan deh, buat alternatif oleh-oleh, biar gak brownies melulu, atau molen melulu. Tapi sayangnya... 1 porsinya ukurannya kecil, dan jumlahnya kurang banyaaakkk.. hehehehe...

Nah.. yang terakhir ini sih bukan di Bandung, tapi di rumah aja. Pas hari Minggu setelah dari Bandung, kita bikin sukiyaki di rumah. Pake kecap kikoman, pake sayur-mayur,
jamur-jamuran, mentega (buat numisnya), dan tentu saja daging. Ceritanya terinspirasi sama guru kemponya bapak jaman dahulu kala. Karena tidak tersedia daging sukiyaki yang tipis-tipis itu, terpaksa diganti dengan Beef Bacon, jadinya terlalu asin deh. Ini die foto-foto sukiyaki-nya...

Ini sayur mayur dan tahu yang masih mentah...







Ini "daging sukiyaki" alias beef bacon yang masih mentah...







Ini waktu sukiyakinya lagi dimasak...







Ini waktu sukiyakinya siap disantap.... :-P

5 comments:

Snooret said...

Sayang ya Snyuret kok ga diajak sih makan2nya? Padahal kan Snyuret pengen makan banyak biar cepet gede kayak kakak2nya snyuret...... Ntar kalo mau ke Bandung lagi snyuret ikutan ya? aaa.....

miniwebdesign said...

Salam kenal buat Gita. perkenalkan kami dari ilovebandung.com. saat ini kami sedang melakukan alpha testing untuk website (belum publikasi) dan membuat draft untuk kolom kuliner.

artikel ini kami "pinjam" hanya untuk contoh saja. bila Anda keberatan, tentu dapat segera kami hapus. Namun, bila Anda berkenan, tentu kami undang untuk ikut menulis tentang berbagai topik tentang Bandung, dengan gaya bahasa Anda.

demikian adanya. salam dari ilovebandung.com

Moel said...

Salam kenal, list kulinernya komplit jg buat referensi makasih ya
Moel's Blog

heru_wijanarko said...

Salam kenal, perkenalkan saya Heru mahasiswa salah satu perguruan tinggi negeri di Bandung. Saya tertarik dengan cinnamon roll yang di Jl.Flores. Nah..,kemarin Saya ke sana untuk mencarinya tetapi ga nemu..
Boleh tau ga nama tokonya/tempatnya apa?Trimakasih..

wawan said...

mba,coba bebek garang di dago. udh masuk wsata kuliner dan dibilang maknyus..bukan sip markusip,nendang banget,ato top markotop...di jalan kyai luhur 9
liat aja di www.bebekgarang.com atau www.bebekgarang.wordpress.com