Friday, November 24, 2006

Surabaya-Yogya Trip: Bagian IV

Keliling Yogya
Pagi ini kita ke UGM dulu, ngambil legalisir, terus abis itu brunch di salah satu kantin di UGM. Makan gudeg dan minum Milo. Harga di kantin itu sih sepertinya harga mahasiswa, 6000 sudah sama minum, kalo di sekitar kantorku, gak dapat makan doang 6000, nasi soto aja 7000. Tapi kalo ingat-ingat 4 tahun yang lalu, di belahan kampus yang lain... rasanya 6000 itu udah mahal banget deh... [hmm... namanya juga inflasi neng...

Dari kantin, kita foto-foto dulu di depan kantor pusat-nya UGM, terus abis itu naik taksi ke Taman Sari. Oh ini dia... pas di Taman Sari kita mengalami sedikit kesulitan yang bisa jadi pelajaran buat lain kali... Waktu turun dari taksi, baru sadar kalo kita bertiga gak punya uang 10rb-20rban. Adanya pecahan kecil-kecil atau sekalian gede. Buat bayar taksi, kita masih ada duit seribuan dikumpul-kumpulin. Abis itu nyoba mecah duit di loket tanda masuk, ternyata bapak kasirnya gak punya kembalian. Jadi kita ngumpulin ribu-ribuan lagi.

Ouw....We’re in trouble nih: gak bisa ngasih tip buat guide. Padahal sebenernya lebih enak kalo diantar oleh guide, supaya ada cerita-cerita menarik. Akhirnya kita berusaha menghindar dan berkelit dari setiap tawaran guide. Harus cari cara untuk mecah duit dulu nih...

Untung ada yang jualan minuman di dalam situs Taman Sari itu. Bapak yang jualan minum itu punya galeri lukisan batik. Yang jelas: dia punya kembalian buat uang kita. Setelah minum, kita ngeliat-liat galeri lukisan batik itu. Yang dimaksud lukisan batik itu adalah lukisan yang cara bikinnya sama dengan membatik. Pake dikasih malam (lilin), direbus, dst... Keuntungannya adalah: dia bisa dicuci!! Dah gitu harganya itu cukup mencengangkan... untuk lukisan sebesar 50cmx100cm harganya sekitar 75-120rb. Yang pake prada 200rb. Hmm... terus mereka untungnya dari mana ya? Kalo bahan bakunya mungkin emang murah, lebih murah dari lukisan kanvas kali ya, tapi itu kan karya seni bou... bikinnya susyaah. Kalo dibawa keluar negeri, harganya bisa berlipat-lipat tuh.

Kita dikasi harga diskon buat lukisan batik mungil kira-kira 30x30cm, karena tampang kita yang kucel, pribumi (alias item), dan pake ransel (baca: tampang mahasiswa).

Setelah punya cukup pecahan uang buat tip, buat naik becak, dan buat lain-lainnya... kita pun jadi lebih pede. Dan terus menggunakan jasa guide. Pertama kita ke ”kolam renang”-nya Taman Sari dulu. Dua kolam di luar tempat mandinya para putri, termasuk selir-selir, di dalam ada 1 kolam lagi untuk sultan. Air kolamnya dikasi kaporit supaya gak butek. Bau kaporitnya jadi bikin kangen sama Kemang Sport. hehe...

Kembali ke Taman Sari...

Ternyata dulunya kompleks Taman Sari jauh lebih besar dari yang ada sekarang, banyak kebun buah-buahan, bahkan ada ”laut buatan” segala, lengkap dengan jalan bawah tanah. Waktu tahun 1812 sempet tertimbun karena letusan gunung Merapi. Baru digali lagi setelah jaman modern ini, diprakarsai oleh orang-orang asing malah.

Sekarang di sekitar kompleks Taman Sari sudah banyak rumah penduduk. Mesjid Bawah Tanah dan tempat semedinya sultan sekarang berada di tengah-tengah rumah penduduk. Oya, salah satu bangunan besar di dekat ex-laut buatan itu (aku lupa namanya apa), tempat sultan bisa melihat pemandangan kota Yogya, matahari terbenam, dan matahari terbit, sekarang dalam keadaan rusak terkena gempa bulan Mei 2006. Dulunya pengunjung boleh naik ke bangunan tersebut, namun setelah gempa bangunan tersebut ditutup.

Kita mengunjungi mesjid bawah tanah, kemudian melewati jalan bawah tanah yang dulunya berada di bawah laut buatan, kemudian keluar di dekat pintu depan kompleks Taman Sari itu. Sebenernya yang sekarang pintu depan kompleks Taman Sari, dulunya adalah pintu belakang. Pintu depannya yang asli masih ada, tapi langsung berhadapan dengan rumah penduduk, sehingga ditutup.

Dari Taman Sari, kita mau naik becak ke Mirota Batik di Malioboro. Terus waktu kita tanya, berapa harganya kalo ke Mirota bertiga satu becak. Aku memperkirakan, bapak becaknya bakalan nawarin harga paling sedikit 15rb. Ternyata... aku gak bisa menyembunyikan tampang melongoku waktu si bapak becak nawarin harga 10rb!! Haaa??

Ya wis, tanpa tawar-menawar kita pun naik ke becak itu. Gile juga bou... kita kan bertiga... Hmm... formasinya gini nih: aku dan Sapi di pinggir, dengan kaki yang di sebelah dalam dinaikkan ke atas kaki yang sebelah luar, untuk menyediakan tempat buat Irva. Kayak gini nih hasilnya... (sempet-sempetnya foto di atas becak)

Ternyata jauh juga bok... karena si bapak agak muter, duh kasian juga. Dah gitu panas pisan lagi... sempet nyebrang jalan gede pula, aku sampe bela-belain menyelamatkan jempol kakiku yang nongol keluar becak, biar gak ter-ekspose langsung pada mobil-mobil yang melintas di jalan gede itu. Huehehehehe....

Wuaaahh... untung Mirota AC-nya dingin. Aku sendiri hanya nyari pesanannya orang-orang, terus ternyata nemu sabuk manik-manik yang akhirnya kita kasih nama: sabuk trio macan. Abis dangdut banget, tapi keren sih.... Terus beli hio rasa vanilla (hhmm... I luv vanillaaa....).

Di dekat Mirota, ada yang jualan tas kloso(tiker), lucu banget. Katanya yang jual sih kalo di mall harganya X rb, di situ dia nawarin X/2 rb gak bisa ditawar. Sapi berminat sama tas itu sebenernya. Tapi karena kita masih belum sreg, jadi kita mau nyari dulu di sepanjang Malioboro, kali aja ada yang lebih lucu.

Kita meneruskan perjalanan, mampir makan pempek dulu. Terus mampir ke mall Malioboro. Nyari batik langganannya Sapi, namanya batik Gading. Dia biasa buka stand kecil di mall Malioboro. Lumayan lama juga di stand batik yang kecil itu. Kita sampe ndeprok di lantai milih-milih kemeja, rok cumi-cumi, dan selendang.

Terus kita juga ngebahas motif-motif batik itu, dengan bantuan mbak batik Gading yang waktu sekolah diajarin mbatik. Ternyata batik Gading itu jual batik dengan motif-motif klasik: parang, kawung, sidomukti, truntum. Beberapa ada yang variasi, tapi variasi dari motif-motif itu juga. Warna backgroundnya semua putih (seperti umumnya batik Yogya), dan warna foregroundnya hanya coklat dan biru. Warna yang "berani" kalo dibandingkan dengan batik Solo, tapi tetep "konvensional" kalo dibandingkan batik pesisir. Kesimpulannya: yogya banget, sangat klasik... tidak lekang dimakan jaman.

Dari mall Malioboro, kita nyari ikan wader. Setelah mengambil kesimpulan bahwa kita gak kuat kalo disuruh balik ke tempat tas kloso/tiker tadi (ternyata sepanjang Malioboro gak nemu yang lebih lucu dari itu), kita balik ke mall Malioboro lagi (ada yang lupa dibeli), terus ke rumah budenya Sapi.

Dari rumah bude, kita ke Warung Steak&Shake di jalan Kaliurang, dekat hotel. Ternyata Steak&Shake itu sama dengan Steak&Shake yang di sebelah mess Pertamina Sawunggaling Bandung.

Walah... padahal dulu aku pernah makan di Steak&Shake yang di Bandung, terus ngicip Sirloin Steak-nya si NDC, ternyata rasanya aneh bin ajaib, kebanyakan tepungnya. Tapi ya sudahlah... sudah janjian di situ sih... Tapi... ternyata oh ternyata... aku akhirnya mesen Sirloin Steak juga, awalnya ikut-ikutan yang laen ajah... rupanya rasanya gak seperti waktu di Bandung, yang ini lebih enak... nyampur tepungnya tuh lebih jago, jadi gak kerasa ”tepung banget”.... wow...

Abis itu langsung pulang ke hotel, ngegosip sama Sapi sampe jam 2 malam. Waktu subuh-subuh bangun mau nganterin Irva ke airport, akhirnya kita gak jadi nganterin, karena masih ngantuk, wekekekek... sori banget Va... Untungnya di luar jam 5 pagi sudah mulai keliatan matahari.

Perjalanan Pulang
Aku sama Sapi baru bangun lagi jam 8, terus kita sarapan di hotel. Menunya bihun goreng dan kerupuk udang, ditambah dengan teh super kental, weeekkksss.... Trus kita memutuskan untuk ke Mirota lagi. Aku mau beli sabuk trio macan untuk Hayat, plus si Sapi mau beli tas kloso kemaren. Dari Mirota, balik hotel lagi, terus ke airport. Lunch di KFC yang di Airport. Pesawatnya lumayan tepat waktu, terus kita dapat tempat duduk di sebelah bapak-bapak aneh tanpa bulu. Wuih...

Akhirnyaa.... kembali ke Jakarta... Btw, sepertinya dalam waktu dekat aku bakal balik lagi ke Yogya!! UGM, I'm coming...!!!

4 comments:

hayatria said...

HUhuhuuuuuuuuuuuuuuuuu
aku tak ikut acara yang di jogja.
kapan ada lagi?
smoga aku boleh cuti ya...
mosok yang deket malah tak bisa nimbrung.
:(

Anonymous said...

ayo kita ke jogja lageee kekekeke..

Sallika said...

hai mbak.. cm mo nanya, mbak ini kknya anggi gayatri bukan ya? mirip bgt hehe =P

arini said...

BigEe mau ikut ke Jogja doooooonkkkk....