Friday, November 24, 2006

Surabaya-Yogya Trip: Bagian I

Kayaknya udah telat banget nih nulis blognya, si Hayat dan Sapi udah duluan. Btw, sebelum dipindahkan ke blog ini, catatan perjalanan ini ditulis di balik lembar deklarasi/claim SPD yang kutemukan di dalam tas ranselku.

Citibank Lounge Karena nyampe di airport agak awal, jadi waktu boardingnya masih lama banget. Daripada nunggu gak jelas, mendingan masuk citibank lounge, sekalian pengen makan gratis, soalnya lapar banget habis kuliah, terus juga cape banget... sepertinya enak leyeh-leyeh di sofanya citibank lounge.

Seperti kunjungan yang lalu-lalu, kali ini aku juga dapat pengalaman unik dengan makanan di situ. Yang pertama adalah Siomay ala Dimsum yang penampilannya oke banget (aku sampe ngambil 2 loh...), tapi ternyata... allloootttt....tapi kalo taste-nya sih... boleh lah...

Terus ada lagi Kentang Goreng Achoo Achoo, sebenernya kentang goreng biasa, dikasi bumbu keju bubuk, tapi bubuk kejunya itu bikin bersin-bersin....!!! Jadi sambil makan kentang, sambil bersin-bersin...

Yang terakhir adalah Pisang Sintetis... aku kira makanan yang di sebelah siomay itu adalah batagor, karena selain penampakannya seperti batagor kingsley, terus... batagor kan salah satu pasangannya siomay. Setelah aku makan satu gigitan, ternyata pisang goreng. Tapi di dalamnya tuh dikit banget potongan pisangnya, yang banyak malah adonan seperti terigu yang rasanya kayak pisang, wuah... dah dikira batagor, ternyata terigu yang menyamar jadi pisang.... alot pula...

GA-326 Ternyata pesawatnya delay ½ jam. Trus batere HP-ku mulai menipis pula. Sudah PD aja nyari outlet listrik di exec lounge, ternyata... aku baru ingat kalo chargernya aku taroh di bagasi. Waaakkss... padahal butuh buat nelpon Pince Mance di Surabaya nanti kaann...!!!

Untungnya... gak lama-lama... dipanggil juga tuh. Aku dah lumayan terakhir-terakhir masuk pesawatnya. Dapat bangku 6F. Biasanya kan bangku F itu dekat jendela ya, ternyata... entah gimana, di sebelah bangku nomor 6 itu, baik yang kolom A maupun F, dindingnya gak berjendela. Walah... ini mah lebih parah dari duduk di B atau E..., untung aja kursi E-nya kosong, jadi gak terlalu claustrophobic.

Malam Pertama di Surabaya Sampe di Surabaya, airportnya baru euy... desainnya keren loh, dengan kaca-kaca transparan menghadap ke apron. Setelah ngambil barang.... keluar dari airport, udah dijemput sama anak-anak!!!

Duile... tuh die si Pince Mance host kita selama di Surabaya... seksi transportasi, merangkap seksi akomodasi, seksi konsumsi juga, untungnya gak sekalian seksi dokumentasi. Dia langsung meracuni aku dengan salam-salam gaulnya, rupanya dari tadi dia sudah melatih anak-anak yang lain, kayak gini nih:

Pince: ”ABCDEFG....”
Kita-kita: ”Aduh Bo....Capek Deh Eke.... Fiuh... Giillleeee...”


Terus satu lagi, yang sebenernya cukup standar sih... :

Pince: ”Yuk Yak..?”
Kita-kita: ”YUUUKK....”

[kok ya kita mau aja disuruh ngikutin si Pince]

Belum lagi mobilnya yang penuh dengan barang Tasmania, mencurigakan deh... dipakek buat apa aja ya Tasmania-Tasmania itu.... huehehehe...

Tadinya malam ini si Pince pengen ngajak kita ke Kya-Kya, tempat makan terkenal itu, tapi mau menuju ke sananya aja macet banget, rupanya ada layar tancap menyambut hari Pahlawan. Untuk melepaskan diri dari kemacetan aja butuh waktu lama.

Akhirnya kita berhenti di warung makan sedap malam (mungkin sedapnya hanya kalo malam saja) yang jualan Rawon dan Soto di deket mess Darmo Kali. Keliatannya penuh banget, tamu-tamu berdatangan terus. Mas-mas yang bertugas sebagai kalkulator ngomongnya cepet banget, sampe-sampe gak bersedia disela. Oya, terus ada kelompok pengamen lagu keroncong, lucu banget deh... salah satunya bawa cello, tapi caranya kayak bawa gitar, terus mainin-nya juga kayak mainin gitar.

Selesai makan, kita langsung pulang ke hotel Pasah Asih, ibu-ibu sekamar bobok ber-4. Padahal sebenernya AC-nya kurang dingin tuh... kayak gini nih tampang kita sebelum bobok:

2 comments:

hayatria said...

Kalo nggak ngikutin kemauan Tante Pipin, takut dianggap temen yang tak berbudi. kekekekekek
Jadi, Gita, sebagai temen2nya yg baik, walo terhalang gender,... kita harus berbaik2 ama si Pipin.... selebritis nJAGIR....

Anonymous said...

GITA!! kamu kayaknya lebih cocok jadi sekretaris presiden/ juru bicara kepresidenan. Masa ngeblog super duper lengkap begindang?? sampe makanan di airport segala di inget.. alamak jan, legrek tenan.