Wednesday, January 11, 2006

www.bukumusik.com

Berita gembira buat para pecinta musik, telah dibuka www.bukumusik.com di Plaza Semanggi. Sejak kapan... aku sendiri gak tauk. Kemaren pas lagi jalan-jalan di Centro, Ndoro bilang ada toko buku musik di deket pintu masuk Centro lantai 3. Tadinya kupikir... salah liat kali ya. Mimpi kali yee ada toko buku musik yang cukup lengkap di mall-nya kota Jakarta... Ternyata beneran ada... Horreeee....

Aku pernah ngebahas sama temen (siapa ya? Lupa...). Waktu itu kalo gak salah lagi ngebahas yang jualan komik impor. Kenapa kok (waktu itu) sudah banyak yang buka toko komik, tapi hampir gak ada yang buka toko buku musik. Kalaupun ada, koleksinya sangat terbatas.
Kalau ada yang menjual buku musik yang cukup lengkap kan enak. Gak usah repot-repot beli di internet atau nitip teman yang ada di luar negeri.

Aku ada pengalaman beli partitur di internet. Ribet banget deh... waktu itu mengincar partitur 18th Variation Theme from Paganini-nya Rachmaninoff. Beli di sheetmusicplus.com. Karena menghindari penggunaan credit card (lagian juga gak punya), kita beli bank-draft di Citibank Bandung. Kita terpaksa mengeluarkan uang 3 kali lipat dari harga partitur itu sendiri. 1 kali emang harga partiturnya, 1 kali lagi ongkos kirimnya, 1 kali yang berikutnya adalah biaya pembuatan bank-draft. Habis itu bank draft itu kita kirimkan via pos ke si sheetmusicplus itu. Udah gitu... nunggu lumayan lama... sampe udah lupa kalo pernah mesen partitur. Suatu hari datanglah pemberitahuan dari kantor pos Juanda...bahwa ada kiriman buat kita, nyangkut di mereka. Ya sudah... terpaksa diambil ke kantor pos Juanda.

Berikutnya... aku (atas nama PSM) mencari partitur paduan suara Encore! The Music of Our Times. Untuk menghindari ongkos kirim, ongkos bank-draft dan memotong waktu pengiriman, aku coba untuk menitip pada teman yang dinas ke Singapore. Ternyata buku yang aku cari gak ada Ready-Stock-nya. Si toko buku bilang mau memesankan. Ya sudah... setelah bukunya datang, buku itu dikirimkan ke kantornya temanku cabang Singapore. Terus dibawa ke jakarta sama bossnya. Udah gitu sampailah ke kantornya temanku di Jakarta. Setelah itu buku itu diambil sama temanku yang lain ke kantornya temanku itu. Terakhir... aku mengambil ke rumahnya temanku yang ngambilin buku, baru setelah itu bukunya aku bawa ke Bandung. Mumet kan? Hemat sih emang... tapi buku itu pindah tangan sampai berkali-kali sebelum sampai ke pembeli yang sebenarnya (PSM).

Nah... dengan adanya www.bukumusik.com ini, aku harap bisa memotong rantai pengiriman dan ongkos-ongkos yang gak perlu.

2 comments:

Credo said...

huhehehe.. wah, aku baru tau perjalanan si buku Encore! The Music of Our Time ituh.. emang sih, tau klo dipesan lewat teman, tapi ga tau serumit itu perjalanannya.. Inikah namanya enkapsulasi? (mode IF:ON)

Credo said...
This comment has been removed by a blog administrator.