Wednesday, January 02, 2008

Orang Indonesia Ternyata...

...punya minat baca yang tinggi loh!! Tetapi sayang... buku mahal harganya. Salah siapa?!

Minggu lalu baru saja diresmikan toko buku Gramedia Matraman yang selesai direnovasi. Konon kabarnya jadi toko buku terbesar, tak tahu terbesar di mana... Indonesia yang pasti. Kalo dari segi ukuran sih mungkin memang lebih besar dari Borders KL atau Kinokuniya Spore... tapi kalo jumlah koleksi, aku tak tahuuu. Kalo jumlah buku impornya jelas kalah, tapi kalo kita bandingkan saja jumlahnya, tanpa peduli impor atau lokal... bisa jadi bersaing dengan Borders atau Kinokuniya.

Nah, menyambut peresmian toko tadi, Gramed memberikan diskon 30% untuk hampir semua items... kecuali elektronik dan fotocopy paper. Akibat dari diskon tadi, Gramedia penuhnya kayak Matahari kalo mau lebaran. Mmm... lebih penuh dikit dari itu sih... pokoknya penuh banget deh, aku belum pernah ke toko buku yang segitu penuhnya. Not even di Borders ataupun Kinokuniya. Mau bayar aja ngantrenya panjang, padahal sudah dibuka beberapa "kassa darurat", yang setauk aku... waktu masih soft opening kassa itu gak ada. Jadi, terbukti kan bahwa memang orang Indonesia sebenarnya seneng membaca... tapi baru mau gila-gilaan belanja buku kalo bukunya didiskon, artinya selama ini buku dianggap barang mewah, mahal.

Kenapa buku mahal..? Kalo bukunya impor... 1) pasti karena pajaknya tinggi. 2) Terus memang daya beli orang Indonesia sekarang lebih rendah dibandingkan daya beli masyarakat tempat buku tersebut diterbitkan. Jadi kalo novel harganya US$6.99 harganya kerasa murah di negara penerbitnya, buat orang Indonesia rasanya mahal... 3) Ongkos transportasi juga ngaruh sih... kalo beli buku di amazon, waaatttaaa... mahalan shipping and handling-nya kalii...

Kalo bukunya bukan impor..?? Mungkin karena kertas mahal. KAdang suka bete, udah beli buku mahal-mahal, ternyata kertasnya tipis, jelek kayak kertas koran, udah gitu berat lagi. beda sama pocket books impor yang meskipun kertasnya kusam kayak kertas koran, tapi kertasnya ringan, jadi kalo dibawa-bawa tuh gak bikin berat tas.

Trend baru di dunia internet sekarang adalah toko buku online lokal. KArena mereka gak pake display di toko, gak nyewa tempat, gak mesti nggaji kasir, satpam, dkk, mereka bisa ngasih diskon antara 10-30% buat buku yang mereka jual. Lumayan banget... apalagi kalo belinya banyak, ada bonus bebas ongkos kirim, diantar ke rumah. Semakin irit aja kan?

Ada lagi alternatif lain yang belum jadi trend di Indonesia: e-book. Menurut aku, e-book tuh top markotop dah... tinggal bagaimana kita bisa mengubah habit dari baca buku kertas, menjadi baca buku elektronik di HP atau PDA kita. KArena dengan e-book kita tidak membeli kertas, hanya membeli content, sehingga seharusnya harga bukunya menjadi lebih murah. Udah gitu, gak pake kertas artinya hemat pohon (global warming!! climate change!!). Terus, buat orang yang rumahnya dah kepenuhan buku, e-book juga menghemat tempat. Tak perlu banyak-banyak sedia rak buku... Tapi ada kekurangannya gak ya..!?

Sayangnya... buku Indonesia belum banyak yang beredar dalam bentuk e-book. Kenapa ya? Mungkin masih takut pembajakan kali yaa... secara orang Indonesia gitu loh, jagoan membajak... dari mulai membajak sawah sampe membajak "ya gitu deh..."

5 comments:

sahathutajulubo said...

gua kurang begitu suka sih sebenernya baca e-book. Gak tau. gak nyaman aja. Cepet bosennya. Sementara kalo megang buku tuh bisa bertahan lebih lama deh.

Makanya akhirnya e-book itu sering gua print. Hahaha... demi menyenangkan hati aja.

Anonymous said...

Gw tertarik buat beli ebook reader, harganya 3,5 jt an, dan bs buat baca ebook dgn tampilan layar yang mirip kertas, jadi matanya gak cepet sakit.

Kalo buku indo gak banyak ebooknya mungkin karna ebook blum ngetren kali ya disini... meneketehee... hehe

justin said...

e-book klo matek lampu susah la yaw.. aku masih cinta kertas :D ehehekekek.. e-book ga bisa distabiloin, dicoret2 dan dibawa tidur, apalagi jadi ganjel pintu..

KITA! said...

wah... kalo baca ebook jangan pakek laptop, gunakan HP atau PDA. Malahan jadi tetep bisa baca meskipun gelap (as long as gak abis batre).

Yang pasti dalam 1 tas tangan, jadi bisa bawa 2-3 novel, bahkan lebih... thanks to ebook.

3k0 eSHaPe said...

bagi IT minded, e-book pasti sesuatu yang sangat biasa, tapi yang bukan IT minded, wah... susah banget tuh ngajakinnya

mereka itu, biarpun punya alamat imil dan gratis makai internet, tetep aja nggak pernah mbaca imil

aku sering tuh nerima pesan, "imil telah dihapus tanpa dibaca..!"

he..he..he...
kita masih harus sabar menunggu sak Indonesia pada IT minded