Wednesday, July 12, 2006

Bersih, rapi, dan wangi

Paling tidak teman-teman pernah mendengar istilah “metroseksual” kan? Mungkin juga bergaul dengan sedikit atau banyak pria yang termasuk ke dalam golongan metroseksual, entah itu di kantor, di kuliah, atau bahkan di rumah masing-masing. ”Metroseksual” mendefinisikan pria-pria yang memperhatikan penampilan, bahasa sehari-harinya: cowok dandan... Tapi bukan berarti jadi bences atau kewanitaan loh... Yang menyenangkan buat kita-kita, karena mereka selalu bersih, wangi, dan rapi. Berdasarkan pengamatan pribadi, tanpa studi pustaka yang memadai, aku menarik kesimpulan bahwa ciri-ciri pria metro itu:

Pria metro biasanya memilih pakaiannya sendiri. Ada kan bapak-bapak yang kalo beli baju dipilihin sama istrinya, sebelum married dibeliin sama ibunya. Nah kalo pria metro itu umumnya punya preferensi baju sendiri, dari mulai model, warna, sampe merk. Alasan pemilihannya pun bermacam-macam, ada yang bilangkarena enak dipakai”, ”memperindah bentuk badan”, ”bikin lebih pede”, dan seterusnya... Kalo dibelikan oleh orang lain (istri, anak, dll), dan ternyata gak sesuai dengan selera... bisa-bisa baju itu hanya jadi pajangan di lemari deh... Hmm... kalo udah sreg sama 1 merk dan model, mereka gak ragu bela-belain nyari ke tempat yang susah, kemudian beli dalam jumlah besar.

Pria metro itu wangi, beberapa malah rajin "mandi parfum". Untuk menambah kepedean katanya, tapi kadang-kadang berlebihan... sampe-sampe orang yang berada di dekat mereka jadi ikut kena bau parfum mereka. Tapi emang mendingan wangi seeehh... daripada sebaliknya...

Pria metro sering sekali ke salon/barbershop. Buat merapikan rambut doang. Kadang-kadang bingung juga, bagian mana lagiii yang mau dicukur, perasaan masih rapi deh rambutnya... Tapi yang ekstrim sih, ada juga yang sekalian menipedi, atau malah creambath... kalo yang luluran? Ada gak ya? Oya, urusan cukur-mencukur, ada juga yang punya preferensi, gak bisa kalo masuk sembarangan salon. Aku punya teman, waktu kuliah dulu dia maunya cukur di Jakarta, kebetulan salonnya sama dengan salon langgananku. Padahalmodel rambut dia tuh biasa banget, malah cenderung dibotakin tiap potong rambut, tapi gak mau kalo gak cukur di salon langganan itu.

Pria metro punya alat-alat grooming sendiri. Dari mulai yang paling standar seperti sisir dan shaver, sampe gunting kuku, kikir, pinset, gunting kumis, pencetan komedo, pokoknya lengkap dyeh...

Pria metro mengkonsumsi banyak produk perawatan tubuh. Misalnya nih... sabun cuci muka khusus pria, krim cukur, lotion, minyak rambut/styling gel, mouthwash, kalo pergi-pergi bawaannya buanyak...

Adakah di antara bapak-bapak, mas-mas, om-om, adik-adik yang punya beberapa ciri tersebut?

Nah, kononada teori baru nih... yang menggolongkan pria-pria, lebih terperinci dari metroseksual atau tidak metroseksual. Menurut mbak-mbak temen gosipku di kantor (entah ngutip dari mana), pria bisa digolong-golongkan lebih detail:

1 ) pria dandan, 2) pecinta gadget, 3) pecinta olahraga, 4) kombinasi.

Kalo yang nomor 1, kan sudah dibahas yee... kalo untuk nomor 2, si pecinta gadget itu... ekstrimnya gini, buat dia... gak penting deh dandan rapi-rapi, yang penting dia terupdate dengan teknologi terbaru, pokoknya jangan sampe GAPTEK deh. Seneng sekali beli gadget-gadget terbaru. Entah itu HP, PDA, laptop, kamdig, MP3 Player. Kadang-kadang heran juga, kalo mereka keluar kota, berapa banyak charger yang dibawa ya? Jangan-jangan kopernya berat karena charger. Cirinya hobi ganti-ganti gadget... kalo kita jarang ketemu, tiap ketemu gadget-nya dah ganti lagi. Heheheh...

Nomor 3, pasti banyak banget kan di sekitar kita... Mereka biasanya bertubuh atletis (kalo gak ceking loh...) atau mendambakan tubuh atletis, meskipun belum tentu sampe six packs sih... Diajak olahraga apa aja, dia bisa... variasi lain dari tipe ini adalah pecinta outdoor activity... Pas kuliah dulu banyak yang tergabung dalam kelompok pecinta alam atau unit kegiatan olahraga. Ingat gak, pas ABG dulu ada teman-teman yang disebut ”anak basket”, nah... ini diee... cikal-bakalnya dari tipe yang ini. Buat mereka, cowok keren itu adalah yang jago olahraga.

Nah, yang nomor 4... sepertinya itu yang banyak beredar di sekitar kita. Aku baru ngeh... kalo ternyata pria pecinta olahraga bisa sekaligus jadi pria dandan, dulu-dulu yang namanya anak pecinta alam atau anggota unit olahraga di kampus itu kalo berpakaian ya seadanya (bukannya mereka gak punya pakaian, maksudnya gak rapi-rapi banget). Setelah masuk ke dunia kerja, aku punya dua orang teman yang pecinta outdoor activity, tapi aku sama sekali gak tauk hobby mereka itu sampe mereka bercerita. Awalnya aku hanya tauk mereka adalah esmud-esmud yang neat and clean, beda banget sama anak-anak pecinta alam di kampus.

Karena metroseksual ini tergolong fenomena baru (sebenernya sih enggak kali ya, kalo cowok rapi dan wangi kan udah ada sejak lama, tapi mungkin baru didefinisikan aja)... buat para pengusaha: kayaknya peluang bisnis untuk melayani kebutuhan golongan ini masih terbuka luas. Sekarang ini baru sedikit aja pemain bisnis di bidang ini, contohnya Bella Skin Care for Men yang ada di Plasa Indonesia, terus Impressions (kalo gak salah di Cikini ada yang khusus pria), terus ada tuh factory outlet yang judulnya For Men di Jl.Riau Bandung. Kenapa harus "khusus pria"? Karena kalo dicampur dengan wanita, mereka takut dibilang "la-yaw". Betul gak seh?

Sedangkan buat para ibu-ibu... mungkin ini juga yang namanya kesetaraan, kalo dulu bapak-bapak selalu nungguin ibu-ibu belanja, sekarang bisa jadi sebaliknya... ibu-ibu yang nungguin bapak-bapak belanja. Dan ternyata kejadian tersebut sudah terjadi sejak aku masih di bangku kuliah. Beberapa kali aku nemenin teman keliling factory outlet, sementara mereka asik milih, aku malah ketiduran di bangku tempat bapak-bapak biasa nungguin ibu-ibunya.

Oya, btw... ibu-ibu jaman sekarang juga sudah banyak yang menyemangati bapaknya untuk menjadi pria metro, ada yang ngajak ke salon, daripada nungguin gak jelas, si bapak diikutkan pijat refleksi, ntar lama-lama diikutkan krembat juga... terus ada juga yang ngajak ke klinik kecantikan, ada yang rajin mbeliin produk perawatan tubuh, dst. Jadi... buat para pria metro... don’t worry lah yaw... jaman sekarang sih, gak usah malu-malu menyandang gelar ”Pria Metro”...

4 comments:

Spedaman said...

walaaah dunia udah kebalik kali yak?? ato saya yg ga apdet?:p

aneh aja klo ada ibu2 nunggu di ruang tunggu salon,,, ternyata suaminya blum selesai meni pedi
hahaha,,,

*om-om, creambath bareng yuk* ;))

anggi said...

Milih baju sendiri? jadi inget seseorang..... he....he Kalo mau ngebeliin sesuatu, susah banget. Konsultasinya mesti sampe ke banyak orang. Dan itu pun masih suka salah. ha...ha Yang baru2 ini bener, baru ngebeliin kaos kaki. he....he

KITA! said...

Duile... dik dhani... itu bukan "dunia udah kebalik", tapi tepatnya "persamaan hak dan kewajiban". Huehehehe...

Aku pernah loh diajakin facial sama temen cowok. Terus karena kita-kita gak jelas jadi pergi apa enggak, terus temenku itu pergi sendiri. Terus dia cerita, pas lagi tengah-tengah dipencet-pencet gitu (facial), tiba-tiba.. MATI LAMPU!! Hwahahaha... :-D

Sri Wahyu said...

buat gue sih hal kayak gitu udah nggak ngagetin. bokap n adik cowok gue juga hobby-nya nyalon.
biasa aja tuh...
enak malah, bisa nyalon bareng n dibayarin pula...