Friday, October 18, 2013

Belajar Pilates

Sejak kecil (gak sejak bayi sih), aku selalu punya body yang krempeng atau skinny (okeh, kecuali betis ya). Mau makan siang 3 piring pun gak akan ngaruh ke timbangan atau ukuran celana. Memasuki umur kepala 3, ceritanya berubah. Ukuran celana sudah naik 2 nomor dibandingkan 3-4 tahun lalu, diperkirakan sih karena : 1) metabolisme melambat, 2) berhenti beraktivitas fisik yang heboh. Atau sebenernya yang kedua juga ikut bersumbangsih untuk menyebabkan yang pertama ya?

Udah gitu, ditambah lagi waktu libur Lebaran, aku nyoba main bebaletan di pagar pembatas ruang rapat kantornya Omla (mumpung kosong bok), hasilnya? KRAM JAYA!! Udah less flexible banget dibandingkan 10 taun laluh... Jadi harus melakukan sesuatu nih! Kalo gak dilatih berpotensi menimbulkan cedera-cedera yang gak perlu, karena melakukan gerakan-gerakan yang "dulu bisa, tapi sekarang udah kaku".

Akhirnya nyari olahraga apa yang bisa melatih fleksibilitas... Hmm... kebanyakan artikel tentang ballet menunjuk ke PILATES. Selain melatih fleksibilitas, bonusnya adalah anggota badan jadi lebih kencang. Waaaa.... cocok nih sama kakiku yang ukurannya udah melar. Tujuan akhirnya sih bisa makek celana-celana lama lagi. Atau paling gak makek celana baru yang terlanjur dibeli via online tapi pas nyampe di rumah ternyata ketat.

Setelah survey sana-sini, dengan mempertimbangkan harga, jarak, dan review di internet, akhirnya aku memilih belajar pilates dengan Rani. Selengkapnya tentang Rani bisa dilihat di www.pilatesid.com.

Nah, sekarang aku mau cerita tentang pengalaman ber-pilates. Sejauh ini sih aku baru 6 kali latihan dari paket 10 kali latihan. Karena pertimbangan jadwal, latihan dilakukan seminggu sekali setiap sabtu.

Kalau melihat di video dan foto-foto tentang Pilates di Internet, kayaknya gak terlalu berat. ya iyalah, model atau instrukturnya udah jago pastinya, jadi gak keliatan ngoyo atau pegel. Ternyata, di pertemuan pertama, baru kerasa kalo pilates tuh berat. Melakukan gerakan kayak developpe-nya ballet yang dulu cukup simple, ternyata sekarang berat, padahal udah gak mikirin kakinya mesti "turned out" tuh... Bahkan gerakan jinjit2 kayak releve-nya ballet itu aja ternyata bisa bikin betis panas. Selesai latian selama 1 jam, baju basah semua.

Tapi yang lebih "seru" justru setelah latian selesai. Sehari kemudian dari pinggang ke bawah sakit semua. Jalannya jadi kayak orang abis sunatan. Dan paling menderita kalo naik turun tangga, padahal untuk mencapai ruang kerjaku di kantor, harus turun tangga 2 lantai, terus untuk keluar harus naik tangga lagi. Sempet merasa... wah, kapok nih ikut pilates, padahal udah bayar jaya buat 10 sesi. Gimana sabtu depan bisa latian lagi kalo sakit begini...

Ternyata.... hari kamis sakitnya hilang. Sabtu depannya latian lagi. Terus Minggu-nya sakit kaki lagi. Tapi Rabunya sudah hilang. Lama-lama sakitnya tambah sebentar, malah di beberapa bagian sudah gak sakit lagi. Kira-kira di pertemuan ke-5, aku sudah gak nyesel lagi ikutan pilates, malahan pengen lagi dan lagi, meskipun capek (iya lah, olahraga ya pasti capek).

Hasilnya? Ya belum terlalu keliatan sih, karena konon kata pak Joseph Pilates, hasilnya baru keliatan setelah 10 kali, tapi setidaknya Tenun Bermuda Pants-nya Cotton Ink yang dulu susah masuk, sehingga awalnya belum pernah aku pakai sama sekali, sekarang sudah bisa aku pakai kemana-mana dengan nyaman.

Terus waktu di rumah, aku coba buat roll over, ternyata bisa tanpa harus mendapatkan bantuan tangan (untuk ndorong pantat yang berat). Berarti fleksibilitas udah lebih baik. Kesimpulannya: It works!

Jadi sodara-sodara, jangan ragu-ragu kalau mau coba pilates. Awalnya emang agak berat, tapi lama-lama bakal ketagihan lho....

1 comment:

jaelani rahmat said...

mau tanya ni klo snam pilates ini mulai populer di indonesia dr kpan yah ?
oiya btw klo tmpt yg nyediain baju senam terbaru dmna yah ?
mksih, salam sukses :)