Wednesday, February 14, 2007

Cirebon: Efek Samping

Ternyata perjalanan panjang ke Cirebon ada efek sampingnya. Pertamanya, waktu hari Selasa aku bersin-bersin di kantor. Aku pikir ketularan si Bi yang kalo mau pilek tiba-tiba jadi raja bersin. Hehe, maaf ya Bi sudah berprasangka…

Dah gitu, hari Rabu masih masuk kantor seperti biasa. Terus menjelang siang itu mulai deh… kedinginan, dah gitu sakit-sakit di tangan, kaki, juga mulai pusing dan kerasa panas di muka. O-ouw… ini sepertinya demam deh… terus juga sakit kalo menelan. Sampe-sampe untuk lunch aku milih menu yang gak biasa: Sop Daging dan Nasi. Hehe… gak biasanya aku mau makan pake kuah yang disiramin ke nasi. Kalo yang ini sih demi kemudahan menelan aja…

Selesai makan, aku ke klinik di lantai 3. Kayaknya lebih lama ndaftar dan nunggu-nya dibandingkan di dalam kamar praktek. Dokternya tuh meriksanya hanya ngeliat tenggorokan pake senter, terus komentarnya: “Wah ini bener-bener sakit.” Ya ampyun…si dokter ini, kalo gak sakit, mana mau aku ke klinik. Misalkan sakitnya masih bisa ditahan pun aku malas ke klinik.

Trus aku minta dijemput jam 2. Selama nunggu jam 2 itu, mulai deh… kayak cacing kepanasan. Soale sakit yang di tangan dan kaki itu pindah-pindah, datang dan pergi. Tapi akhirnya jam 2 bisa cabski. Dari Kwarnas terus ke Mercu Buana, abis itu ke UI, abis itu ke Simpruk (ini mah gak langsung pulang yak). Hehe… biarin gak langsung pulang, yang penting bisa tidur di mobil, dah lumayan banget, gak terlalu menderita.

Sampe di rumah, Snoopy-Snoopy diungsikan ke tempat tidur sebrang, termasuk Snoopy Yang Besar Sekali, takut Snoopy-nya terserang virus. Jadinya aku bobok sendirian.

Sore-sore sekitar jam 6-7, aku kebangun, iseng-iseng nge-check si Sapi. Rencananya dia pulang dari Cirebon hari Rabu naik KA jam 2. Ternyata bok… si Sapi gak jadi balik ke Jakarta, karena dia demam dengan gejala yang mirip denganku. JRENG-JRENG…. Ini dia… artinya kita sakit karena virus yang sama, kemungkinan kena di tempat dan waktu yang sama, masa inkubasinya sama. Diperparah dengan pesta Vienetta waktu di Cirebon. Aku sih tadinya gak kepikiran Vienetta, biasanya gak sensitif sama makanan dingin, apalagi es krim.

Aku pikir… sakit tadi gak ada hubungan dengan perjalanan ke Cirebon, tapi karena si Sapi sakit juga, barengan pula, jadi kayaknya emang karena itu sih. Aku sih curiga kita kena virusnya mungkin pas di atas kereta. Keretanya kan AC, terus banyak orang lalu lalang, belum lagi di luar lagi banjir. Trus kita mungkin kurang makan waktu itu. 2 potong Dunkin Donuts + Baso Malang Oasis rasanya sih cukup sampe pagi, sepanjang perjalanan pun gak kelaparan tuh, tapi mungkin sebenernya kurang. Makan baso-nya emang udah jam 5 sore sih… harusnya baso-nya diitung snack doang kali yee. Oya, plus kurang tidur juga. Ya sudahlah… akhirnya si virus dapat kesempatan untuk beraksi…

Hari Kamis aku gak masuk kantor. Ternyata istirahat itu ngaruh yaa… leyeh-leyeh nonton TV aja (gak perlu tiduran terus) dah ngebantu banget. Ayo, pergi sana virus… Hush…hush…

Hari Jum’at masuk kantor lagi, dah milih baju batik warna coklat, maksudnya biar matching sama jaket-nya. Ternyata… nyampe di deket Patung Pak Tani, baru nyadar kalo jaketnya ketinggalan di rumah!! Ya udah deh, terpaksa nahan dingin seharian.

Gara-gara abis terkena serangan virus, selama di kantor, jadi agak-agak paranoid. Tiap kali ada orang bersin-bersin, aku jadi tengok-tengok, jangan-jangan orang itu ketularan virusku… hehehehehe….

1 comment:

anggi said...

Makanya, kalo makan vienneta bagi2 jong!! aaaa.....