Tuesday, December 12, 2006

Yogya! Saya Kembali...

Dengan segala kesemrawutan-nya, sepertinya aku mulai menyukai kota ini…

Kembali ke Yogya lagi, kali ini dengan alasan resmi “kuliah General Business Environment”, padahal sebenernya wisata kuliner…hehe…

Jum’at siang aku sengaja melewatkan penutupan acara Forum Komunikasi HSE PT EP di hotel Savoy-Homman Bandung, untuk pulang ke Jakarta duluan karena sudah pegang tiket ke Yogya untuk sore harinya.

Lion Air
Ternyata aku adalah orang pertama dari rombonganku yang sampe di Soekarno-Hatta. Sedikit bingung ngeliat antrean check-in yang panjang dan gak jelas petunjuknya. Hehe, tapi sempet ketemu Mia loh… Pas lagi ngantre gitu (waktu sekitar jam 17.30), ada mas-mas dari Lion yang menghampiri menanyakan apa aku mau ke Yogya. Dia menawarkan untuk memajukan jadwal ke pesawat yang baru mau berangkat jam 17.30 itu. Tapi teman-temanku belum datang. Ternyata… pesawat itu adalah pesawat yang ditumpangi mbak Dyah, seharusnya berangkat jam 16.00!! Duilee… terus ntar aku berangkat jam berapa ya?

Satu persatu rombonganku berdatangan, tadinya aku cuma tauk bahwa banyak teman sekelasku yang naik pesawat 19.15 itu, tapi gak tauk berapa banyak, ternyata total ada 14 orang. Rame banget… di ruang tunggu kita sempet foto-foto (kayak anak ABG ajah)… yang jelas sih, ketawa-ketawa terus, apalagi ada Gus Pendi dengan pernyataan-pernyataannya yang lucu dan tanpa huruf F: “Bentar lagi pesawatnya udah mau kick opp nih…”. Sejak saat itu, kick opp jadi keyword perjalanan kita.

Sepanjang perjalanan, gak begitu nyaman sih… sedikit tergojlak-gojlak, jadi agak pusing, untung aja tadi dah makan Dunkin…terus gak bosen karena kita berisik banget (tapi penumpang lain kali ya yang bosen dengerin kita berisik).

Bakmi Kadin
Sampe di Yogya, kita langsung ke Bakmi Kadin. Bakmi Kadin jualan Mie Jawa yang dimasak pake anglo. Karena jumlah anglo-nya terbatas, konsekuensinya kalo mesen ya pake lama. Tapi meskipun lama, ternyata gak sia-sia kok... emang enak. Beberapa orang temanku yang tidak terbiasa dengan mie jawa sedikit kebingungan mencari sambel. Mie jawa itu biasanya gak dimakan dengan sambel, tapi dengan potongan cengek/cabe rawit yang dicelupkan/diaduk ke dalam kuah mie. Slurp...

Abis itu kita ke Wisma Mahasiswa & Wisma Tamu MM-UGM. Check in dan kemudian istirahat... Oya, kayaknya wisma MM-UGM ini dibuka untuk umum deh, tapi tentunya ada diskon khusus untuk mahasiswa atau alumni.

Kuliah Sabtu
Paginya jam 7 udah ditunggu di kampus MM-UGM Yogya yang mengingatkanku pada kampus Prasetiya Mulya. Weks... tapi ternyata dosennya on the way dari Jakarta. Loh? Sebenernya dosennya itu orang mana ya? Kalo kita di Jakarta, nungguin dosen on the way dari Yogya, sekarang kita di Yogya... kok dari Jakarta?

Cultural Lunch
Selesai sesi 2 kuliah, kita dibawa ke Resto Jambon, yang letaknya somewhere di deket Ring Road Utara sono deh, untuk mengikuti Cultural Lunch. Maksudnya apa? Awalnya kita berspekulasi macem-macem: ada yang bilang makan siang dengan makanan tradisional, ada yang bilang makan siang dengan berbudaya alias kita semua harus behaved. Ternyata maksudnya ya ditraktir aja sama MM-UGM, bareng sama karyawan dan dosen.

Kombinasi menunya sedikit aneh kalo menurut aku: 3 jenis masakan ikan gurame, dari mulai gurame asam manis, gurame goreng kering, gurame bumbu cabe. Dah gitu ada kulit ayam goreng tepung (sempet dikira cumi-cumi), udang bakar, terong goreng tepung saus mentega (yang ini aku suka, meskipun sempet tak kira jengkol saus mentega), di mejaku (yang berisi pak Toto, Ali, pak Adi, Doni, dan aku doang) tahu-tempe sampe 4 piring (@5 pasang tahu-tempe), satu-satunya sayuran adalah ca kangkung. Sepertinya kita disuruh memperbanyak konsumsi protein nih...

Selesai cultural lunch, kita kembali kuliah lagi sampe jam 5 sore. Setelah itu kita berniat jalan-jalan, tapi rombonganku sih memutuskan untuk pulang dulu dan mandi.

Mirota Batik
Kira-kira jam 18.15 kita berangkat dari Wisma. Tujuan pertama adalah Mirota Batik Malioboro. Di sana kita ketemu rombongan satunya lagi termasuk golongan “belum mandi” (mereka langsung dari kuliah). Oya, Mirota Batik ini konon kabarnya adalah milik istri dari salah satu dosen kita. Aku gak beli batik di sana, karena memang hanya berniat beli 1 baju batik tertentu di Mal Malioboro. Aku gak begitu senang beli baju batik jadi di sana, aku sukanya beli kain batik meteran, atau pernak-pernik aksesoris. Kameran aku beli bros-bros lucu yang harganya oh-sungguh-tak-dapat-dipercaya (kalo di Mirota aja dijual segitu, di produsen-nya berapa? Terus emang production cost-nya berapa? Si produsen dapet untung darimana?).

Warung Tenda di Kotagede
Kita gak lama-lama di Mirota, sampe jam ½ 8 saja, abis itu sesuai usul mas Hari, nyari tempat makan sate sapi. Pak Supir membawa kita ke Kotagede. Di sana ada warung tenda yang judulnya: Sate Sapi Karang Kotagede, alamat lengkapnya: Depokan 163 A, Kotagede. (tertulis di spanduknya bou...). Makannya lesehan.

Ternyata makan sate sapi tuh unik: lontongnya dikasi sayur (seperti lontong sayur), terus dimakan pake sate yang dikasi bumbu kacang (satenya di piring yang berbeda). Sayangnya aku gak bisa bikin fotonya, terlalu remang-remang sih...

Terus gak beberapa jauh dari warung tenda tadi, ada yang jual ikan wader goreng. Wader itu ikan sungai yang kecil-kecil, mirip ikan seluang kalo di sungai Musi. Aku penggemar wader, tapi terus terang saja belum pernah makan wader yang baru diangkat dari penggorengan. Seringnya makan wader yang sudah dikemas di toples untuk dijadikan oleh-oleh. Kita beli wader juga buat ngemil. Wader yang dikemas aja enak, nah... yang ini lebih uwenak lagi... gak perlu jauh-jauh ke Morolejar pula.

Minumnya? Wedang ronde... lengkap deh pokoknyee.... Makan lesehan, sate sapi + lontong sayurnya, wader, dan wedang ronde, trus bebas dari hingar-bingar Malioboro pula.

Pas kita lagi asik makan, ada pengamen... dia menyanyikan lagu-lagu Top 40, mayan bagus. Akhirnya kita bajak sebentar dia... untuk menyanyikan beberapa lagu yang kita request. Hihihi... semakin lengkap kan... setelah ditambah dengan Live Music.

Coklat Monggo
Dari situ kita pulang ke Wisma, oya mampir dulu di Circle K, beli air mineral. Aku nemu coklat yang merknya Monggo, kayaknya produksi Yogya asli tuh... Lumayan banyak cita rasanya, tapi sebagai awal aku nyoba yang dark chocolate-nya dulu. Cuma memang agak mahal kalo dibandingkan Cadbury, Van Houten, ataupun Delfi. Yang ukuran 40 gram harganya Rp.10rb. Sayangnya di Circle K itu gak ada yang almond atau yang plain milk chocolate...

Jam 9 kurang nyampe di Wisma, terus naik ke tempat tidur.

Kuliah Minggu
Keesokan harinya, kuliah lagi. Kali ini makan siang di kampus saja. Beda loh cita rasanya dibandingkan dengan di MM-UGM Jakarta. Menu yang teringat-ingat terus adalah Garang Asem dan Teri Kentang. Terus buahnya adalah rujak serut. Yummy... Ini karena kita tamu dari Jakarta aja, atau memang semua kelas Eksekutif di Yogya makanannya seenak ini ya?

Mal Malioboro
Pulang kuliah, kita jalan lagi ke Malioboro. Kali ini tujuan utamanya adalah Mal Malioboro. Aku nyari Batik Gading, nyari kemeja kerah shanghai yang sebenernya kalo dilihat sekilas sih... enggak banget deh, kenapa juga aku harus bela-belain khusus nyari barang itu. Tapi justru itu... ternyata nyari kemeja batik kerah shanghai yang sesederhana itu susah banget... terus motif-motifnya juga klasik dan mendasar banget. Kalo soal motif sih aku pernah bahas ya.

Ternyata oh ternyata... batik Gading-nya ada, tapi dia gak bawa kemeja kerah shanghai yang aku cari... hmm... ya wis... akhirnya jalan di Malioboro sajah... masukin toko-toko batik yang ada di Malioboro, gak nemu kemeja batik yang sederhana gak neko-neko gitu. Sampe di Mirota lagi. Abis itu nyari taksi buat pulang ke Wisma, tapi tukang taksinya nyaranin beli bakpia dulu.

Bakpia Pathok 25
Kita diantar ke pabriknya Bakpia Pathok 25. Hihi... masih anget-anget bakpianya. I’m not a big fan of bakpia sebenernya... hanya beli buat Ndulo aja yang mesen bakpia keju. Tapi... kemaren itu mbak-mbaknya nawarin kita buat nyicip dulu bakpia kejunya yang masih anget, wah... ternyata enak rek... renyah-renyah gitu deh... dan kejunya pas. Wah boljug nih...

Mie Jawa Pak Djum
Dari Bakpia, kita nitip bakpia dulu di resepsionis Wisma, abis itu jalan nyari makan. Di Jl.Prof.Dr.Yohanes (deket Wisma MM-UGM situ deh), nemu warung tenda yang jualan mie jawa. Kalo mie jawanya ini lebih coklat kuahnya dibandingkan dengan Bakmi Kadin. Emang gak se-uwenak Bakmi Kadin, tapi enak juga kok... 1 porsinya Rp4500, kalo minumnya segelas Rp1000, jadi makan bertiga abis Rp16500.

Jalan-jalan Pagi
Senin paginya, jam 9 kita dah ke Mal Malioboro, tapi masih tutup. Jadi kita menerima tawaran tukang becak untuk jalan-jalan... dibawa ke Rotowijayan terus ke tempat jualan lukisan batik (tapi gak se-oye yang di dalam kompleks Taman Sari). Abis itu balik lagi ke Mal Malioboro.

Kadang-kadang bingung deh... si pak becaknya kan nawarin harga yang rendah. Menurut pendapat kita sih segitu kurang layak, kasian sama pak becaknya... tapi mau nambahin berapa, di situ bingungnya... gimana caranya menentukan supaya jumlahnya layak, tapi gak ngerusak harga. Ya, kita tetep gak boleh ngerusak harga... karena konsumen-nya si pak becak kan bukan hanya turis-turis dari Jakarta yang menganggap bahwa harga segitu terlalu rendah...

Batik Gading
Dari Mal Malioboro, terus balik ke Wisma, check out, abis itu ke Airport. Dalam perjalanan ke airport, mampir dulu ke Condong Catur, rumahnya si Batik Gading. Tempatnya sih gak susah untuk ditemukan, meskipun gak pakek papan nama sama sekali. Tapi jalannya kecil banget, taksinya gak bisa masuk, jadi taksi nunggu di jalan gede kompleks-nya saja, aku masuk ke gang-nya, rumahnya sekitar 50 m saja dari jalan gede kompleks.

Senyam-senyum sama tetangganya si Batik Gading, malah dikirain sodaranya si bu Sofie (yang punyanya Batik Gading). Woehehehe... Untungnya pas nyampe di situ, barang yang aku cari ada, meskipun tinggal satu.

Oya, Batik Gading itu hanya buka stand di Mal Malioboro saja kalo di Jawa, selebihnya dia buka di luar Jawa: Medan, Balikpapan, Samarinda. Kalo mau pesen bisa via telepon aja, ntar dia kirim barangnya.

Dari Batik Gading kita lanjut ke airport, dan kembali ke Jakarta.

Note: Fotonya nyusul yaa... nunggu kopian dari temen-temen

2 comments:

hayatria said...

Wah... sudah terkena virus jgj ternyata.... selamat ya.
:D

Dini said...

Lam kenal ya:-)
Tanya dong, kalo beli bros2 lucu klasik jawa itu belinya dimana sih kalo di Jogja? lagi mau liburan ke jogja nihh

Thanks