Thursday, September 07, 2006

Tumbuh Bersama Star Trek

Dalam beberapa hari ini, aku akan sering posting tentang Star Trek, ceritanya dalam rangka 40 tahun Star Trek tanggal 8 September besok.

Kalo di belahan dunia lain, mungkin para trekkies (or trekkers?) berpesta dengan menghadiri berbagai event yang khusus diadakan untuk perayaan 40 tahun ini. Di sini? Aku gak tauk... mungkin para anggota milis indo-startrek mau bikin gathering? Aku belum pernah datang, belum pernah nongol di milis juga (hmm... tapi memang sekarang ini aku jarang meramaikan milis-milis yang aku ikuti, kecuali bpsti2003 kali ya). Mungkin... kalo memang ada gathering, aku pengen juga sekali-sekali datang dan bertemu dengan sesama ”manusia aneh”. Sementara ini, aku meramaikan di blog saja deh... :-D

Sekarang aku mau cerita tentang memorable moments selama nonton Star Trek. Hmm... gak hanya nonton sih... tapi juga baca, bahkan sempat ”mencicipi” lari-lari di Enterprise-D.

Kita mulai dari awal dulu... pertama banget nonton Star Trek, sebenernya Star Trek II: Wrath of Khan... waktu Mr.Spock mati. Tapi hanya nonton gitu ajah... gak terus jadi tertarik banget... padahal scene di Engineering waktu Spock mati itu harusnya adalah scene paling mengharukan sepanjang sejarah Star Trek.

1 Mei 1991... First episode of TNG di RCTI... Very first time I saw Data... mungkin lebih tepatnya first time I noticed Data, adalah adegan di holodeck ketika Riker menyebutnya Pinnochio. Saat itulah Data menarik minatku. Aku nanya sama Ndoro: ”orang itu makhluk apaan sih? Kenapa warnanya seperti itu?”. Waktu itu aku gak sadar bahwa Data...dan juga kawan-kawannya... bakalan menjadi hal yang kutunggu setiap minggunya di TV. Di situ lah aku mulai masuk ke dunia Star Trek…

Terus Best of Both Worlds I... waktu Picard nongol sebagai Locutus of Borg, pasti tampangku bloon banget deh... tapi kayaknya masih lebih bloon tampangnya si Riker kali yaa... Dari semua two-parter-nya TNG, itu yang paling bikin terbengong-bengong waktu keluar tulisan To Be Continued...

Terus ada lagi episode Brothers, dimana Data, Lore, dan Dr.Soong nongol bertiga, semuanya diperankan oleh Brent Spiner... Waktu nonton film-nya sih aku baik-baik sajah... tapi begitu ngeliat end creditnya... jreng-jreng... keluarlah nama si Brent Spiner sebagai Lore/Dr.Soong... HA? Kok bisa? Nah itu lah ceritanya kedodolanku... Jaman itu masih buta teknologi perfilman ceritanya... tapi bener loh... pertamanya aku mengira mereka itu memang 3 orang yang berbeda... meskipun kalo Data dan Lore, aku ragu-ragu... halus sekali penggabungannya... jadi pengen nonton lagi deh...

Hmm terus yang paling aku ingat dari ke 178 episode-nya TNG adalah All Good Things... Terutama scene terakhir. Waktu itu udah jam 2 malam... thanks to Laporan Khusus (masih jaman Orba kan...), jadinya filmnya diundur sejam, baru mulai jam 1 malam. Nah, di adegan meja poker itu, Picard gak mengeluarkan pidato-pidato yang menyatakan seberapa sayangnya dia sama crew-nya... Dia hanya memandangi mereka satu per satu. Kamera close-up ke mereka satu per satu... Nah... ketika itu lah... kok aku jadi pengen nangis terharu gitu ngeliatnya... berhubung lagi sendirian, ya sudah lah... ngapain ditahan-tahan...

Entahlah... sepertinya mereka memang intentionally membuat scene itu menjadi mengharukan.... atau hanya aku saja ya? Mungkin pada saat itu, aku tiba-tiba menyadari bahwa itulah saat-saat terakhir aku bakalan melihat mereka di serial TNG (kecuali rerun ya), setelah bertahun-tahun mereka menghiburku, akhirnya seperti kata si Q: all good things must come to an end...

Terus... setelah akhirnya mereka zooming out dan end creditnya masuk... aku ketawa... (hihi... gila kali yee... abis nangis terus ketawa sendiri)... karena buat nonton episode itu tuh... penantiannya lumayan lama... bayangin yaa... RCTI itu pinter banget menyiksa penggemar Star Trek yang gak punya resource lain selain RCTI!! Aku inget waktu itu 1 episode sebelum cliffhangernya season 6: Descent. Aku sudah berharap cemas pengen nonton Descent, itu kan episode yang ada Stephen Hawking-nya. Udah gitu, setelah itu masuk season 7 (yang terakhir). Ternyata... minggu depannya, bukannya Descent malah diganti DS9... ih.. sebel banget... kan penasaran!! Tapi untunglah, bagaikan dapat durian runtuh (hehe... padahal aku gak suka duren!), ternyata beberapa tahun kemudian, waktu aku kelas 2 SMA, mereka akhirnya memutar Descent dan season 7-nya TNG.

Gitu deh... All Good Things itu paling mengharukan, bahkan waktu Data mati di Nemesis aja aku gak sedih, mungkin karena aku gak terima: kenapa Data harus mati...!!!

Oke... kembali ke memorable moments lagi...

Star Trek: Generations... meskipun filmnya agak-agak garing (kalo dibandingin First Contact), tapi aku bener-bener terhibur sama yang satu ini. Karena jaman itu belum kenal internet, jadi gak tercemari oleh spoiler-spoiler yang sekarang marak berkeliaran di internet. Sehingga aku bener-bener dibikin kaget, ketawa, bengong, dst... Terkejut dan terus ketawa: mostly karena Data dan emotion chip-nya; Terkejut karena kebanyakan un-Data-like, tapi lucu dan tetap innocent. Terus ”terkejut dan bengong”: waktu Enterprise-D crash landing... Gak nyangka aja bakalan dijatuhkan seperti itu... starship yang sudah seperti ”rumah temen-temenku”, karena saking seringnya ngeliat, kok tauk-tauk hancur begitu sajah... Ya waktu itu kan aku masih polos... gak tauk bahwa kalo starship hancur... artinya... di film selanjutnya bakalan ada starship baru lagi, dengan desain baru, yang supposed to be lebih cool, artinya lagi... keluar desain-desain baru untuk merchandise yang berhubungan dengan starship. Yah... itulah entertainment business.

Star Trek: First Contact... hmm... yang satu ini, aku suka banget... sampe sekarang sudah nonton berkali-kali, tapi masih belum bosan juga... kalo ditanya, bagian mana yang aku suka? Bingung jawabnya... suka semua sih... buat aku gak ada satupun yang membosankan di dalam film itu... tapi paling aku ingat adalah... waktu Data ngomong ”Resistance is Futile!” JEBRUT!! Dan dia pun memecahkan kaca coolant tanks dan mengakhiri semua itu.

Star Trek: World Tour... yang ini... bisa dibilang kebetulan... sebenernya sudah rencana lama mau pergi jalan-jalan, gak ada hubungan sama Star Trek, nah kebetulan dapat kesempatan pas libur lebaran tahun 2000. Sebulan sebelumnya, pas lagi browsing di Internet, ngeliat iklan Star Trek World Tour itu... mereka lagi buka pameran di S’pore... Pas kita lagi di sana, pameran itu masih ada. Tapi ternyata tiketnya mahal bok.... untungnya.... ternyata mereka sedia tiket student... harganya 1/3-nya kalo gak salah... Jadilah kita masuk ke pameran itu. Trus tak disangka-sangka, ternyata gak hanya pameran, tapi ada juga ”live show” seperti di Star Trek: The Experience di Las Vegas...

Jadi kita dibawa masuk ke suatu ruangan yang pura-puranya di salah satu base-nya Starfleet... abis itu karena ada keadaan darurat, kita di-”transport” ke Enterprise-D... ya wis... abis itu kita dibawa muter-muter di Enterprise. Kemudian berakhir di salah satu shuttlecraft-nya Enterprise, yang kemudian ”mendarat” di toko souvenir Star Trek... hehehe... Sayangnya kita gak boleh ikutan ”maen piano” di console-console komputernya Enterprise-D...

Memorable moments lainnya...? Masih banyak lagi sebenarnya…

Sekarang Star Trek sudah hampir 40 tahun, aku sendiri sudah 15 tahun jadi penggemar. Bayangin… waktu Picard pertama kali masuk Enterprise, aku masih pakek seragam putih-biru (sori… SD-ku gak pakek putih-merah sih…hehe…), dan Picard masih juga jadi Captain di Enterprise ketika aku dinyanyikan lagu Sarjana oleh teman-teman PSM….

Happy anniversary Star Trek!!

1 comment:

credo said...

Waduhh.. ga ngerti Star Trek!
Happy Anniversary aja ahh :D