Monday, September 25, 2006

Bogor 21 September 2006

Preman Hotel
Akhirnya… kembali “terjebak” di Bogor. Kali ini di hotel Sahira, gantian aku yang jadi salah satu “preman hotel”nya. Seperti halnya preman hotel lainnya, kerjaanku termasuk: booking ruangan, booking kamar, ngurus SPD, arrange makan (kalo perlu). Capek juga deh jadi preman hotel...

Bogor, menurut aku...
Aku baru mulai banyak berhubungan dengan kota Bogor sekitar setahun yang lalu, sebelum Go Live SAP di Pertamina EP. Sebelumnya pernah juga dinas ke Bogor, tapi jarang-jarang. Bogor itu kotanya penuh dengan angkot, dimana-mana angkot, kayaknya jumlah angkot lebih banyak dari jumlah penumpangnya. Karena banyak angkot itulah, jadi macet dimana-mana. Trus soal julukannya sebagai ”Kota Hujan”, ternyata gak main-main... aku pernah beberapa kali terpaksa hujan-hujanan di Bogor. Pernah hujan-hujanan sambil lari-lari menggendong Dell-Takodel-Kodel, pernah juga kena hujan gede banget sampe payung pun gak mempan.
Selain ”kota angkot” dan ”kota hujan”, di Bogor banyak makanan enak. Beberapa favoritku adalah: Pia apple pie, makaroni panggang, asinan (dan kerupuk mie-nya), ikan balita. Malahan aku gak terlalu suka roti unyil.

Bogor bukan suatu kota yang bisa aku bilang ”homy”, entah ya... mungkin karena pergi ke Bogor identik dengan kerja dari pagi sampe malem, terus langsung tidur.
Tapi setidaknya aku senang dinas ke Bogor karena terlepas dari kemacetan Jakarta!

Hari Ini
Dari pagi pikiranku udah tercabang jadi 3: 1) Kerjaan STK yang masih membingungkan 2) Kerjaanku sebagai preman hotel yang meng-arrange Raker ini, dan 3) Kursus Oracle yang tiba-tiba pak bos minta untuk dimajukan jadwalnya. Siang-siang aku berencana kabur sebentar ke Kwarnas, untuk ngurus yang nomor 3 dulu, terus sekalian ngirim SMS Produksi. Tapi... ternyata ceritanya beda dengan yang kurencanakan.

Rencana semula, sekitar jam 11 aku kabur ke Kwarnas naik KA Express Pakuan, terus ngurus SPD, ngurus memo untuk mbak Chani, ngambil SPD Bogor, booking mobil untuk jemput kita di Bogor.
Tapi... rasanya mau pergi kok males banget, padahal tinggal naik becak aja ke stasiun. Mau gak pergi... juga males, membayangkan harus ngerjain STK. Eh tau-tau Dedy bilang sekalian aja diantar ke stasiun naik taksi bareng dia ke Bandara. Hehe... mayan kan... gak usah naik becak...

Pas udah di dalam taksi, ada usul lain lagi: daripada naik KA, ikut aja sekalian ke Bandara, terus dari Bandara naik bis ke Gambir.
Aku iya-iya ajah... rada-rada teler... kayaknya kelaparan sebelum waktunya.. hihi... Jadi... aku ikut ke Soekarno-Hatta. Siang-siang gitu, macet ternyata bou...

Nyampe sana rada mepet juga... dikit lagi waktunya Dedy harus boarding, tapi kelaparan... jadi setelah Dedy check-in, kita makan di Baso Malang Oasis dulu. Baru abis itu aku naik bis. Alhamdulilah, bisnya cepet dateng, terus langsung dapet tempat duduk pula, trus di jalan tol gak macet. Sejak berangkat dari Soekarno-Hatta, aku tidur di bis... bangun-bangun udah nyampe di deket Bank Indonesia.

Nyampe kantor, orang-orang bingung... kenapa aku baru nyampe jam 2.15, padahal pak Untung tadi telepon ke Kwarnas jam 10 bilang kalo aku mau datang 2 jam lagi (jam 12). Hohoho... muter-muter dulu sih...

Di kantor melakukan tugas-tugas yang tadi kusebutkan, terus balik naik KA Pakuan. Ternyata aku dapat Pakuan yang jadwal tambahan. Jadi keretanya lebih kosong, meskipun aku tetep aja dapet duduk di lantai.

Duh, mulai deh kerasa capek, pegel, tapi lumayan tertolong, at least gak haus, tadi sempet ngerampok Pocari Sweat dari si Dedy... hihihi... Sampe di Bogor, hujan!! Jadi aku memutuskan untuk naik becak saja. Lengkap kan? Dari tadi aku sudah naik taksi, naik bis, naik kereta, sekarang naik becak (naik bajajnya kapan dunk?).

Sampe di hotel, ngobrol2 sebentar, terus mandi. Abis mandi, siap-siap mau makan, tapi nunggu si Dudut dulu. Pas nunggu itu, sambil nyusun-nyusun SPD di atas kasur.. kayaknya hampir ketiduran di atas tumpukan SPD.
Tau-tau ditelpon pak Ung, katanya diajak makan sama pak bos. Terpaksa turun deh. Ternyata ke Gumati.

Karena abis ujan, lagi-lagi di Gumati-nya banyak angin, meskipun gak sebesar waktu sama mas Adi, Dedy, dkk dulu.
Terus tadinya bapak-bapak milih tempat yang di open air gitu... weleh kalo gerimis piye? Itu kan misbar, ntar kalo tiba-tiba gerimis, harus menyelamatkan gurame gorengnya dunk...

Dari Gumati, terus ngobrol2 lagi, abis itu diajak ngerjain STK sama pak Rusdadi. Jam 10 tadinya udah mau tidur, udah ngantuk banget, ealah... tapi pas jalan ke kamar, di ruang makan ketemu pak Ung, Bi, dan pak
Mahyudin, akhirnya malah bantuin mereka sampe jam ½ 12. Baru abis itu bubaran. Gila deh... dari tadi rasanya capek banget, tapi apa daya gak bisa istirahat... dah gitu, giliran sudah waktunya tidur, malah nulis blog dulu. :-P

1 comment:

anggi said...

Kok Kakak-beradik ribut ga pernah dibawain oleh2 dari Bogor selain roti unyil sih? Katanya enak2....