Thursday, May 04, 2006

Hobi-hobi Berserakan 4 : The Final Frontier...

Hobiku yang satu ini dimulai waktu Star Trek: The Next Generation diputar di RCTI (tahun 1991). Aku pernah ceritakan di posting tentang Star Trek Oya, waktu aku kelas 6 SD, aku suka nulis cerita-cerita yang tokohnya dari Star Trek bareng si Vita. Tapi versi kelas 6 SD ya... kalo sekarang baca cerita-cerita itu lagi (masih ada loh...), hihihi... duh malunya....

Star Trek itu seperti punya dunia sendiri, dia punya realitas sendiri, dimana berlaku norma-norma yang ditentukan sendiri oleh pengarangnya. Nah, sebenernya kan dunia Star Trek itu disusun untuk kepentingan hiburan semata, tapi penggemar Star Trek tuh bisa hafal loh ketentuan-ketentuan, norma-norma, dan batasan-batasan yang ada di dunia Star Trek. Bahkan sampe ada yang menghayatinya. Mereka (para penggemar Star Trek) bisa berdiskusi dan berpolemik mengenai apa yang terjadi di dunia Star Trek, seolah-olah dunia Star Trek adalah realitas mereka sehari-hari.

Contohnya gini: Misalkan kita lemparkan pertanyaan, tahun berapa sih First Contact dengan Vulcan terjadi?
Terus dimana lokasinya? Semua trekkies (penggemar Star Trek) pasti akan menjawab sama: 2063, di Montana. Seolah-olah kejadian tersebut memang tertulis di sejarah. Sama seperti kalo kita menjawab pertanyaan: kapan sih perang Diponegoro terjadi? Jawabnya pasti: 1825-1830 kan... karena itu yang tertulis di catatan sejarah kita, sesuai dengan kejadian di realitas kita. Para trekkies itu menghayati sejarah dunia Star Trek, seolah-olah itu sejarah dunia kita sendiri.

Ya gitu deh... kalo ngomongin Star Trek. Apalagi kalo sudah ngomongin parallel universe dengan multi-realitasnya atau time travel dengan paradoksnya... huehehehe... mumet dah... tapi justru di situ lah asiknya...

Aku sendiri sekarang sudah gak begitu ngikutin Star Trek lagi. Terutama sejak Mr.Data mati dan Star Trek bubar. Tapi aku masih tergabung di milis penggemar Star Trek di Indonesia, dan sesekali nge-check kabar terbaru tentang Star Trek di http://www.startrek.com/. Kadang-kadang kalo baca diskusi yang begitu heboh di milis itu, aku cengar-cengir sendiri. Hihihi... gila banget, diskusinya begitu heboh, dah kayak diskusi di lingkungan akademis aja, padahal yang diomongin kan sesuatu yang gak nyata, hanya rekaan si penulis cerita Star Trek.... Terus setiap fenomena di dunia Star Trek ada dasar sains-nya, tapi sainsnya juga boongan, hanya berlaku di dunia Star Trek.

Foto: Duh, ampun om Klingon... saya jangan diapa-apain... tadi saya nyangkain om adalah patung lilin... maap om... (btw, hak sepatunya tinggi banget om?)

3 comments:

Charlie Hendrawan said...

Hmmm... ada kemiripannya juga tuh yaa... maen piano sama... nyanyi apa lagi... elo star trek, gue star wars (star trek juga seneng seh tapi cuma the next generation doang :P) kalo balet ya nyerah deh... heueuueueue....

Credo said...

Hohoho, ikutan ahh..

Hobi main piano, sama.. (tapi bedanya, aku cuma bisa sekedarnya)

Nyanyi, wuhuuu.. sama banget. Dari yang biasa aja, sampe yang notnya keriting..

Klo balet sih, aku nyerah jg deh.. mentok2nya cuma bisa Tor tor, Tari Minang dan Melayu (itu pun sekedarnya)

Hobi nulisnya, ya setali tiga uang lah :D

Klo Star Wars & Star Trek.. ... ... ... ga hobi sama sekali. Apa krn ga ngikutin ya? :p

anggi said...

He....he ga mau ngasih comment sih soal hobinya KITA soal star trek. Udah banyak barang di rumah yang menandakan emang penggemar star trek. Sayang aja tuh postcard para pemainnya kok ga dipajang lagi ya? he...he Yang paling kuinget, ngeri banget waktu liat klingon "asli" itu. Mana, tiba2 dia nyamperin lagi. Hiii.... Kan ngeri!! Tapi untung lah akhirnya kita semua bisa foto bareng ama tuh makhluk. he...he Kapan ya bisa foto sama snoopy segede klingon itu? :-)