Monday, February 06, 2006

Weekend Kemaren

Akhirnyaaa…. Lengkap juga posting-posting ttg perjalanan terkini di Catatan Perjalanan Gita, setelah tertunda selama lebih dari 1 bulan.

Sabtu-Minggu ini aku ke Bandung. Lewat jalan tol Cipularang, tapi terus harus keluar di Jatiluhur, lewat jalan Purwakarta-Bandung, terus masuk lagi di kilometer 100. Karena kekurangnyamanan itu akhirnya bayar tolnya juga di-diskon. Dari km 100 sampe pintu tol Padalarang dihitung gratis.

Setelah sekian lama, akhirnya berwisata boga lagi bareng Ibu-Bapak di Bandung, meskipun agak kurang sukses. Berarti ini wisata boga keduanya Ibu-Bapak di Bandung yang kurang sukses.

Yang pertama adalah di Bakmi Kejaksaan. Jaman kuliah dulu, katanya kalo traktiran suka ke Bakmi Kejaksaan itu (aku malah belum pernah, karena aku dan anak-anak PSM kalo mau makan bakmi gak ke situ, kita lebih milih Balong Gede atau Warung Lela).

Nah, sekitar sebulan lalu … Bapak-Ibu pergi ke situ lagi, setelah bertahun-tahun. Ternyata rasanya gak sesuai dengan ekspektasi, gak seenak jaman dulu. Terus giliran mau bayar… harganya juga gak sesuai ekspektasi. Pokoknya kalo harga sekarang dikonversi menjadi harga 30 tahun yang lalu… kemungkinan besar tempat itu gak bakalan jadi pilihan untuk acara traktiran. (pantesan aja anak-anak PSM gak pernah ke situ…). Kalo rasanya uwenak tenan sih boleh lah mahal, nah padahal sekarang sudah gak seenak dulu lagi.

Kalo kemaren… kita pergi ke Kafe Bunga II, di Jl.Sangkuriang. Sebelumnya aku pernah ke sana bareng si Jukie, gak ada masalah. Tapi kemaren itu laen ceritanya…

Pertama datang, kita dikasi tempat di luar… hanya diterangi cahaya lilin cair yang suka bikin kelilipan itu. Aku heran… biasanya nih… meja yang berlilin selalu menimbulkan kesan romantis, tapi kemaren itu enggak… malah jadi terlalu remang-remang dan gelap. Mungkin karena tepat di sebrang kita ada ruang makan yang terang benderang dengan lampu neon, jadinya suasana romantis yang ingin diciptakan oleh pengelola resto tidak tercapai. Aku jadi teringat tempat makan yang ada di pintu keluarnya DOH Rantau: Tempat jualannya terang benderang, sedangkan tempat makannya gelap banget, sampe mesti menebak-nebak sebenernya mie aceh yang kumakan itu isinya apa aja ya…

Kembali ke Kafe Bunga… kita dikasih menu hanya selembar aja, padahal waktu sama Jukie aku dikasih daftar menu 1 buku gede. Loh kok gitu ya? Waktu kita minta buku yang gede, dibilang lagi di-revisi. Aneh sekali… kalo merevisi kan hanya perlu mengubah-ubah softcopy-nya. Gak perlu menarik semua buku dari peredaran dunk.

Terus pelayan yang mengantarkan kita tadi juga gak kunjung datang untuk mencatat pesanan… mau manggil pelayan juga susah… akhirnya kita minta pindah ke dalam, paling nggak biar gak gelap-gelapan. Ternyata kita dikasih tempat di ruang makan yang berlampu neon tadi. Ah.. lumayan… lebih adem dan jauh lebih terang kan… juga dekat sama para pelayan.

Untungnya pesanan kita “gak pake lama”. Tapi… ternyata kita dikasih serbet berupa tisu makan yang dibelah dua… Ya ampyun… plis donk… masa’ sih resto sebagus itu gak modal kayak gitu… sama aja kayak warung tenda. Malahan banyak warung tenda yang tisunya gak dibelah dua. Apa susahnya nyediain serbet kain.

Pesanan pertama keluar: potato skin. Yang ini betul-betul unik… lebih unik dari potato skinnya Medso. Kalo yang di Medso kan kentang bulet dibelah dua trus diambil tengahnya, yang di Kafe Bunga ini.. bener-bener kulit kentang yang tipis digoreng kayak keripik kentang, terus dikasih keju parmesan di atasnya. Lebih asik lagi kalo keju parmesannya diganti sama mozzarella tuh. Main coursenya sih gak ada masalah, meskipun rasanya standar.

Terus… giliran mau bayar… bonnya ditulis tangan loh. Aneh sekali… rasanya sih terakhir kali ke situ, bonnya di-print. Untung aja mereka masih terima credit card… hahaha…. Kirain enggak…

Oya, ada satu hal lagi yang agak mengganggu. Seperti layaknya kafe lain, kalo malem minggu ada live music. Mereka punya grand piano di ruang tengah. Duile… suaranya tuh keras banget, saking kerasnya sampe gak bisa dinikmati lagi. Mungkin sebaiknya si grand piano ini cukup dibuka tutup depannya aja, gak usah sampe dibuka belakangnya, karena ruang tengah tempat grand piano itu berada lumayan kecil.

Kalo siangnya… aku sempet ke Donatello, nyari sepatu kantor. Terus ke BIP dan sekitarnya… nyari kado, sepatu sandalnya Ndulo, dan… topi renang. Ternyata susah nyari topi renang yang bahannya bukan dari silicone. Terus ke BEC, ngemil di food courtnya, lagi ada live music juga: 3 gitar, biola, sama kendang, akustik jreng… yang ini sih keren. Di situ aku makan es kelapanya pak Oyen, ternyata gak selembut es kelapa yang di Imam Bonjol, kirain sesama counter pak Oyen sudah ada standarisasi kualitas es kelapa.

Pulangnya mampir dulu ke Potluck di jl. Teuku Umar. Yang ini tempat nongkrongnya para alumni PSM sekarang. Kata Geget, Hot Chocolate-nya lebih enak daripada Oh La La. Kita pesen hot choc dan Mozzi Fries… ternyata hot choc-nya gak jauh beda kok sama Oh La La, berarti tinggal masalah selera ajah… Kalo Mozzi Fries itu adalah kentang goreng yang disiram sama keju mozzarella dan ditaburi potongan daging asap.

Di Potluck itu ada perpusnya juga, jadi kita bisa menikmati hidangan sambil membaca-baca buku yang ada di perpusnya. Yah… sebagai tempat nongkrong, boljug lah…

Nah di Potluck ini aku ngeliat flyer dan posternya IT Within 2006, acara yang dibikin oleh HMIF (aka. HMSU - Himpunan Mahasiswa Segaring-garing Umat..hhehehehe…) pada tgl 18 Feburari 2006, hmmm… ternyata cukup menarik, ada seminar ttg Network Security, ada workshop tentang Mobile Technology, ada juga pameran IT. Buat orang-orang yang gak tahan pada kegaringannya IF-ITB, harus bersiap-siap menjauh dari Sabuga dan sekitarnya… haha…

Tanggal 18 Februari itu, di siang hari ada seminar-workshop-exhibition, malamnya ada temu alumni IF-ITB. Nah ini dia…sumber dari segala kegaringan dari berbagai usia berkumpul di satu tempat, mungkin pengelola Sabuga harus mempertimbangkan untuk menambah kapasitas AC-nya… hehehehe… buat anak-anak IF, jangan marah yaaa…

4 comments:

Credo said...

Aku ga tersinggung tuh... :p Anak2 IF kan lucu2, hwehehehe..
*membela diri*

Rama said...

Git! Gue baru ngeh elo rajin nge-blog juga =) Gue link ya!

mellyana said...

boleh aja mau di-link :)

Gets said...

wah jadi ngga enak ni.. tp masa sih sama2 aja? perasaan yg di Potluck lebih chocolatey deh.. hmm.. berarti harus survey lagi yaa.. hehehe..