Tuesday, February 09, 2010

[Prabumulih Days] WC!!! : Topik Yang Lagi Eksis di Rumah Dinas

Prologue
1 atau 2 hari sebelum Tahun Baru 2010, tiba-tiba si WC berulah. Inilah pertama kalinya si WC benar-benar berulah kepadaku, setelah kurang lebih… 10 hari tinggal di kamarku yang baru. Seperti biasa, habis melakukan "urusan", aku menyiram WC (ya eyaalaahh). Tapi apa dinyana… ternyata yang seharusnya masuk dalam beberapa kali siraman, kali ini gagal. Sampe abis air banyak banget buat percobaan nyiram.

Sampai di kantor, sekitar jam 9 nelpon ke Pihak Yang Berwenang: Jasa-jasa SDM. Aku kira bakal takes time, ternyata yg nerima telpon langsung nanya: "di rumah ada orang Bu? Kami segera kirimkan orangnya yang bakal betulin".

Pas jam 12 aku pulang istirahat siang, ternyata WC-nya sudah beres. Waahh… sigap sekali. Mantaph!! Bisa bermalam tahun baru dengan tenang. Tapi bad news-nya: air di bak mandiku jadi habis. Buat nyiram WC sepertinya….

Weks… bapak yang memperbaiki WC berpesan pada orang rumah: Kalo nyiram pake air yang banyak.
Komentarku cuman: gemana mau nyiram banyak? Wong yang namanya air tuh barang langka di rumah ini…

Mampet Jaya Jilid 1
Dan kemudian kehidupan pun berjalan dengan damai… sampai pada suatu hari Selasa, tepatnya tgl 19 Januari 2010… si WC ngadat lagi. Kali ini super mampet, karena airnya saja susah turunnya. Berpegang pada pengalaman terdahulu, aku yakin bahwa pakar WC-nya bakal datang dengan cepat lagi. Tapi kali ini, lain ceritanya. Hari Selasa… gak datang, oh mungkin besok. Hari Rabu… belum juga. Hari Kamis, Jum'at… hampir tiap hari menelpon Jasa-jasa SDM, tapi katanya pakar WC-nya sakit.

Heeyy… masa' sih satu kompleks Pertamina ini bergantung pada 1 pakar WC?! Aku sempat menelpon dan berdiskusi dengan ahli sedot WC, yang menyanggupi untuk menguras septic tank, tapi ketika dia tahu bahwa masalahnya mampet dan bukan septic tanknya penuh, dia gak jadi menyanggupi.

Lagi bete-bete gitu (karena kamar mandiku jadi gak bisa dipakai, jijay lah yaw), aku curhat di fb. Kalo ngomongin orang di fb itu gak boleh, tapi kalo ngomongin WC sih boleh. Sebenernya sih berharap kali aja ada tim manajemen yang baca… hehehe… biar ngeh gitu loh… Kantorku itu kan bercita-cita jadi World Class, jadi kami para pekerjanya harus bersikap secara World Class juga. Lhaaaa… tapi gimana mau berpikiran ke arah memajukan perusahaan ke arah World Class kalo urusan WC aja gak beres-beres. Padahal urusan WC itu kan termasuk kebutuhan lahiriah yang kalo menurut hirarki piramida Maslow harus terpenuhi dulu, supaya memikirkan kebutuhan untuk aktualisasi (kayaknya meraih World Class termasuk salah satunya). Tapi ngomong-ngomong "World Class" itu kalo disingkat jadi WC… hmm… artinya kantorku itu cita-citanya pengen jadi perusahaan WC ya…

Ternyata tak disangka-sangka gara-gara curhatan di fb tadi, malah mendapat nasehat dari Suhu Yoedi perihal Soda Api. Kata Suhu, Soda Api + Air Panas bisa melegakan WC mampet. Pengetahuan itu didukung juga dengan hasil browsing di internet, dan juga nasehat dari Guru Kudzi. Kata Guru, Soda Api bisa didapat di toko bangunan. Tapi kata Guru, Soda Api-nya harus banyak, karena di rumah si Guru udah masukin banyak tapi tetep seret airnya. Haaa?? Di rumah Guru juga mampet?! Kok banyak betul WC mampet di komplek ini...?

SODA API… namanya seram. Bayanganku seperti Soda Kue (yang bisa mengembangkan adonan roti) atau Minuman Soda (yang kalo dibuka tutupnya bisa mumbul-mumbul). Terus baca di internet, katanya Soda Api itu = NaOH. Aku teringat ceritanya guru Kimia-ku jaman SMU, yang bercerita bahwa beliau pernah mencuci kaleng isi Natrium, dan alhasil terjadi ledakan-ledakan menghebohkan. Naaaaa… kalo si Soda Api ini lantas gimana? Seperti Soda Kue? Seperti Minuman Bersoda? Atau seperti Kaleng Natrium-nya Ibu Guru?

Akhirnya tanya KUDA! 1 alias Ndoro. Hahaha… cuman mau betulin WC aja berapa sumber tuw dikejar. Ndoro sudah menduga bahwa aku takut kalo terjadi kehebohan gara-gara WC-nya meledak dan melemparkan material-material yang tak diinginkan. Ternyata NaOH atau Soda Api atau Caustic Soda paling cuman larut kalo dikasih air. Tapi jangan kena tangan, karena bisa bikin gatel-gatel.

Dengan diantar driver kantor, mas Hardian, aku pun ke toko bangunan. Mahal juga beli Soda Api di toko bangunan termewah di Prabumulih. Rp.4000/100gr. Aku beli 5 kantong 100 graman. Sorenya masak air panas dulu, kemudian mulai beraksi… huhuhuhu… ternyata emang bisa bersih!!! Horreeeee… Waduh, jadi punya profesi baruuu… Pakar WC Junior. Tapi ilmunya cuman Soda Api doang.

Mampet Jaya Jilid 2
Setelah itu aku belum berani pakai WC-nya lagi sampai beberapa hari. Setelah itu berani. Tapi hanya sehari sekali. Nah, suatu hari… tepatnya sore-sore tanggal 2 Februari 2010. WC-nya kumat lagi!! Emang sih hari itu aku menggunakannya lebih dari 1 kali. Waaatttaaaa…. Kali ini yang beraksi adalah Caustic Soda botolan yang kubeli di Carrefour. Gak semaknyus Soda Api mahalan yang kubeli di toko bangunan. Tapi akhirnya bersih juga sih. Setelah habis banyak Soda dan Air. Abis itu aku gak berani menggunakan WC itu lagi… Terpaksa numpang di WC-nya teman-temanku di luar kamar. Huhuhuhuhuhu….

WC-ku, kenapa sih gak mau berdamai sajaaa….

2 comments:

Wedding said...

haii gita..salam kenal..ak fanny..hemmm lucu aja baca postingan kamu,,cuma gara2 masalah WC aja riweuh yah,,

ngomongin riweuh, skrg juga ak lagi riweuh sama saluran air kamar mandiku yang mampet..duh ga tau knapa..udah dikorek2 gitu ga ada apa2 kok git (sorry jd curhad masalah jijay gini yah..km kan ahlinya hehe). FYI kamar mandiku itu kmr mandi kering, jd hanya kotak 1 kotak kecil khusus mandi
(ngerti kan git) hehe...

ada ide ga git gmana langkah awal yg hrs ak lakukan utk mengatasinya...berpikir soda api..apakah aman?ak takut terjadi apa2,,dan ak juga ga tau apakah di sini ada ato engga tuh barang, dan yg penting harganya mahal atau murah hehe..oya..ak lagi di german sekrg (malu2in yah digerman aja mampet hihihi)...

thanks gita..dtunguu sarannya,,hehe

ismi rahayu said...

hai..
saya juga punya pengalaman yang sama nih masalah WC, pernah sih saya pakai kan soda api tapi hanya sedikit kira2 250gram, ternyata ga ada efek apa2 yang terjadi.. tapi kalo caranya yang pakai air panas, itu belum dicoba.
saya baca banyak informasi karena soda api (NaOH) bersifat panas apalagi larut dengan air, saya takut merusak pipa PVCnya.. panggil tkang sedot WC sepertinya alternatif terbaik ya, biar di serahkan pada ahlinya.

thanks just for share