Monday, January 12, 2009

Keyboard Error (dan Penyataan Retorik)

Malam ini, setelah pulang dari Dombrut, aku coba check fb dulu sebelum tidur. Yang pertama kutemukan adalah keyboard-nya si Dell D430 huruf A-nya kadang bisa kadang enggak bisa dipakai ngetik. Weks... waaaa... gimana ya ini... kalo gak bisa ngetik huruf A, nanti jadinya GRIT LKSMI yang kerja di PERTMIN EP dunk.

Dengan modal nekat, akhirnya aku congkel aja tuts huruf A-nya. CEKLEK! Lepas deh... gak tauk bisa dipasang lagi apa enggak... mustinya bisa, dulu yang D800 sih bisa dipasang lagi. Bener aja... ternyata di balik tuts itu ada potongan makanan (atau potongan ketombe? potongan kulit mati?).

Kok aku jadi inget kejadian di Bandung. Jaman kuliah dulu... namanya juga komputer punya anak-anak perempuan... Kita kan gak sadar bahwa sambil memakai komputer, rambut kita rontok di atas keyboard dan kemudian masuk ke sela-sela antar tuts dan bersarang di antara tuts dan keypad.

Aku baru tauknya waktu suatu hari, kamarku bocor, tepat sekali di atas komputer. Dan keyboardnya dalam keadaan terbuka waktu itu. Awalnya santai-santai aja... keyboardnya dikeringin pakek hairdryer aja. Setelah kering, dipakai lagi... anehnya... tiap kali mencet huruf B, huruf N ikut terketik, padahal sudah hati-hati sekali mencetnya. Bahkan ada 1 huruf (kalo gak salah A atau S) yang kalo dipencet, huruf H ikutan terketik. Jauh kan jaraknya...

Pas malamnya bocor lagi... akhirnya terpaksa bangun malam-malam, iseng-iseng congkel tutsnya satu-satu... LHHAAAA.... Akhirnya ketemu biang kerok yang menyebabkan huruf-huruf lain ikut terketik... Ternyata di balik tuts-tuts itu banyak rambut, dalam keadaan basah pula, bekas kebocoran yang sebelumnya.. Jadilah malam itu menjemur dan hair dryer tuts-tuts dan ngelap keypadnya... Besoknya keyboardnya maknyus lagi deh.

Hmm... beralih dari keyboard yang sempet jadi aneh tadi, aku mau menuliskan pernyataan yang mungkin sudah lama disadari, tapi baru mau kutulis sekarang: "Love is indeed blind." Entah aku baca dimana, itu sebabnya peri cinta (cupid) dibuat dalam keadaan buta.

Iya kan? Kalo lagi jatuh cinta... biasanya kita cuman bisa ngeliat apa yang pengen kita lihat dari orang yang kita jatuh cintai itu... Nanti begitu bisa lihat aslinya (gak cuma bagusnya, tapi juga ditambah jeleknya), waaattaaa... belum tentu bisa terima kan?

5 comments:

Anggi said...

Eh, kayaknya kita juga baru baca deh tentang cupid itu. Kalo ga salah di buku tentang Muprhy's law itu. Mungkin sama ga ya sumbernya? :-D

KITA! said...

Kayaknya mah iya... wong bukunya tergeletak di kamar KITA!

Hayat Ria said...

Astaga.....
Buset deh...
Kok bisa2nya laptop itu kayak rambut aja. dicuci terus di hairdryer...
ck ck ck...

arini said...

Sebagai saksi sejarah untuk kejadian rambut-rambut di dalam keyboard... terbukti bahwa hairdryer itu jauh lebih multifungsi dibandingkan fungsi aslinya!

Ekuasita said...

Tips Mbak: Belikan Lapisan Pelindung Keyboard, tipis lentur transparan. Keyboard tetap terlindung sekaligus terlihat dan berfungsi. Di toko asesoris komputer banyak kok.

Soal "Love is Blind" agak kurang sepakat. Love is not Blind, yg bikin buta itu (sori) birahi nya ... Love tetap saja mulia.

Salam dari Jogja